728 total views

Review Wahana RS Islam Jakarta Pondok Kopi

Jl. Pondok Kopi II, Pd. Kopi, Kec. Duren Sawit, Kota Jakarta Timur, Daerah Khusus Ibukota Jakarta

Internsip Periode Februari 2021

.

Wahana

1.RS Islam Jakarta Pondok Kopi
2.Puskesmas Kecamatan Pulo Gadung
3.Puskesmas Kelurahan Jatinegara Kaum

.

Profil Kesehatan

1.Penyakit terbanyak : ISPA, degenerative (HT, DM, dislipidemi, geriatri, dll)
2.Penyakit endemik : DBD
3.Riwayat bencana / KLB : –

.

Kegiatan

1. RS Islam Jakarta Pondok Kopi

 Durasi 4 bulan
 Jam kerja : dibagi dalam shift 7.30-14, 14-21, 21-7.30. Pembagian jadwal diatur oleh kelompok masing-masing. Biasanya pagi-sore-sore-malam-malam- lepaslibur. Kalau sama pembimbing sekarang sih dilarang buat rapel jaga missal pagi lanjut sore. Tapi kalo pagi terus malem masih boleh kok.
 Sehari-hari jadwal sesuai yang sudah disusun. Jaga IGD kayak biasa, terus harusnya ada morning report setiap Selasa dan Kamis, tapi sejauh ini belom banyak berjalan. Tiap orang wajib bikin makalah untuk 3 kasus, 1 kasus dipresentasikan dengan narasumber konsulen sana.
 IGDnya ga da triase, biasalah aturan manajemen gakboleh nolak pasien. Jadi tumpah ruah kayak mules diare 3 kali aja yaditerima, diresepin trs dipulangin. intinya tetep dilayanin, gakboleh nolak.
 Karakteristik pasien dan keluarga pasien variatif tapi banyak yang kritis dan rese.
 Dokter full timer, perawat, admin, dll kebanyakan baik2 dan gercep2. Tiap shift dokter full timer 2 orang, perawat 4-6 orang.
 Konsulen juga banyak yang baik2 tapi ada yang gamau dikonsul isip jadi tanya2 dulu sebelum konsul.
 Buat pasien bpjs, lab periksanya terbatas jadi konsul dulu sama dokter umum kalo mau centang2 lab.
 Rata-rata jumlah pasien pershift bisa 30-50an termasuk yang false jadi sehari bisa 100an lebih lah.
 Kasus emergencynya variatif BANGET!!!! Beneran enak banget buat belajar, bedahnya banyak dari orto diges dll. IPD Anak Obgyn juga banyak bangetttt variasinya bisa banget buat belajar.
 Kata konsulen sini yang dari UI juga, kasus disini tu sevariatif itu udah berasa di RSU Tangerang dari segi rame dan variatifnya.
 Obat juga tersedia banyak macem bisa ngasih sesuai teori jadi ga terbatas kayak puskesmas.
 Nah tapi ya namanya spesialis lengkap ya dan jaga oncall, beberapa terapi harus dikonsul dulu. Tapi gak sestrict itu kok isip gakboleh ngapa-ngapain. Intinya awal-awal banyak nanya aja ke full-timer aja kasus ini atau terapi itu gimana harus dikonsul atau gak. TAPI jangan gaya koas ya nanyanyaaaa, kita udah sesama dokter kok.
 Awal-awal belom dikasih megang triase merah, tapi lama2 boleh. Buat keputusan ngasih tx apa awal2 lapor tapi lama2 terserah, kalo triase merah tetep lapor.

.

2. Puskesmas Kecamatan Pulo Gadung

 Durasi : Kecamatan 4 bulan, kelurahan 4 bulan
 Jam kerja: ngikutin jadwal PNS, absen 07.30 start pelayanan 08.00, pulang Senin-Kamis 16.00 Jumat 16.30
 Sehari-hari isip ditempatkan di poli karena fokus stase PKM ini adalah upaya kesehatan perorangan.
 Poli tidak terbatas di PKM tapi sewaktu-waktu bisa diminta menggantikan dokter di puskesmas kelurahan.
 Poli Senin-Jumat, dibagi di poli umum, tindakan, PKPR (remaja), MTBS, IMS, Anggrek (HIV, jiwa), lansia, PTM (penyakit tidak menular), KIA KB, imunisasi.
 Kalau ada kegiatan tambahan seperti prolanis bisa isip diminta isi prolanis sampai selesai kemudian kembali tugas poli.
 Isip juga dilibatkan untuk turun ke lapangan untuk kegiatan tertentu seperti bulan imunisasi, MR dan sebagainya. Pembagian kerja poli di atur pembimbing dan jadwal dikeluarkan setiap awal minggu, namun bisa berubah sewaktu-waktu jika isip diminta menggantikan dokter yang mendadak cuti atau ada kepentingan lain. Sejauh ini kita tidak pernah bermasalah dengan jadwal yang diberikan karena pembagian jadwalnya adil, jadi ada giliran dapat poli yang rame dan ada giliran di poli yang agak santai. Presentasi kasus sesuai jadwal yang ditentuin, 1 isip 1 kasus.
 Puskesmas kecamatan:
i.sebenernya harusnya kegiatannya IKM, jadi ikut prolanis, posyandu, senam lansia, dll tapi diberdayakan juga buat poli Senin-Jumat di poli umum dan MTBS. Jadwal prolanis dll tentatif beda2 setiap bulan.
ii.Puskesmas kecamatan: pasiennya banyakkkkkk. Setiap hari ada jatah piket jadi jam 12-13 tetep lanjut baru istirahat jam 13-14. Udah pake e- puskesmas jadi ngetik status di komputer jadi ribet bin lama. Resep input e-puskes dan tulis manual.
iii.Suasana kerja enak walopun pasien banyak tapi dokter2 baik, perawat dan bidan gercep ga gabut, apoteker rajin dan merhatiin dosis banget (ini siapsiap sering diteleponin buat koreksi dosis wqwq).
iv. Jenis2 obat lumayan terbatas ya jadi pake seadanya.
 Puskesmas kelurahan:
i.kalo disini kurang enak dari segi kelakuan2 petugas puskesmas dari dokter, perawat, bidan, cleaning service semua gada yang enak. Yang baik cuma 1 petugas pendaftaran.
ii.Suka nyuruh2 dan manfaatin isip bener2 ga tanggung2 sampe disuru ngerjain hal administratif dan mereka suka ninggalin isip sementara isip ngerjain kerjaan mereka. Penuh kedengkian lah pokoknya nyebelin.
iii.Semoga taun depan ga disini sih puskes kelurahannya.
iv.Pasiennya pasrah dan baik2 tapi, ga banyak mau dan ga ada protes2.
v.Obat lebih terbatas dari puskes kecamatan.
 jumlah pasien per hari cukup banyak dibandingkan puskesmas kelurahan. Poli umum biasanya lebih dari 100 pasien per hari tapi dibagi 2-3 dokter, untuk poli lain sekitar 20-50 pasien bahkan poli IMS bisa pasien per hari kurang dari 5 pasien.
 Kelurahan: poli umum paling banyak 90an. MTBS paling banyak 20an Kasusnya so so lah ispa myalgia degeneratif. Kasus kulit mata tht lumayan variatif dan menantang.
 Pembagian tugas dengan dokter umum: tugas sama dengan dokter umum, terkadang kita bisa di poli dengan dokter umum tetap bisa juga poli hanya diisi internship, tergantung situasi. Setiap dokter yang bertugas di poli juga bertugas input langsung status di puskesmas namun harus lengkap dan cepat, jika ada tindakan juga dikerjakan sendiri didampingi perawat ruang
 tindakanKelurahan: poli umum 2 orang MTBS 1 orang, seringnya semuanya isip bye.

.

3. Puskesmas Kelurahan Jatinegara Kaum

a)Durasi : Kelurahan 4 bulan
b)Jam kerja : idem kecamatan
c)SEBENERNYAAAA harusnya ini kita kegiatan UKM (lebih ke masyarakat gitu de). TAPI yah karena aji mumpung ada isip, dipergunakan jugalah kita di poli umum dan MTBS (bahkan kalo pembimbingnya lagi kumat, isip multifungsi ditaro di apotek karena waktu itu pas lagi riweuh ngurus akreditasi). Kegiatan UKM yang ada prolanis, posyandu, posbindu, senam lansia, senam HT, senam tiap jumat, poli rusun. Kalo pas lagi ada program pemerintah kayak waktu itu imunisasi MR dan ngumpulin dahak diagnosis TB, isip turun. Nah jadwal ini super dinamis, tiap hari harus tanya. intinya sisain 2-3 orang untuk pelayan dalam gedung (poli).
d)Disini kurang enak dari segi kelakuan2 petugas puskesmas dari dokter, perawat, bidan, cleaning service semua gada yang enak. Yang baik cuma 1 petugas pendaftaran dan 1 ibu cleaning service. Suka nyuruh2 dan manfaatin isip bener2 ga tanggung2 sampe disuru ngerjain hal administratif dan mereka suka ninggalin isip sementara isip ngerjain kerjaan mereka. Penuh kedengkian lah pokoknya nyebelin. Semoga taun depan ga disini sih puskes kelurahannya.
e)Pasiennya pasrah dan baik2 tapi, ga banyak mau dan ga ada protes2. Obat lebih terbatas dari puskes kecamatan.
f)Rerata jumlah pasien poli umum paling banyak 90an. MTBS paling banyak 20an Kasusnya so so lah ispa myalgia degeneratif. Kasus kulit mata tht lumayan variatif dan menantang.
g)Pembagian tugas dengan dokter umum: 2 poli umum, 1 MTBS, turun UKM isip semua. Dokter umumnya bye gaktau ngurusin apa di back officenya dan nongkrong di apotek atau pendaftaran

.

Fasilitas Kesehatan

1. RS

a)Dokter pendamping :
 Katanya yang isip selanjutnya mau ganti pembimbing sih. Yang sekarang dr. F.
 Super seloooo suka bawain makanan heheh.
 Kekurangannya adalah ya saking selo nya kalo jaga sama dia dia suka ngilang
 tapi kalo lagi ada super helpful kok ditanya-tanyain mau konfirmasi periksa pasien kita.
 Terus suka lupaan dia, kemarin ngajak kumpul eh terus lupa. Ya intinya ketua kelompok harus aktif sih disini.
b)Poli : IPD, bedah, anak, obgyn, jantung, paru, neuro, mata, tht, kulit, orto, uro, psiki, bedah saraf, bedah diges, bedah plastic. TAPI kita gak masuk poli
c)Spesialis : banyak rata2 >3 orang spesialis. Ada yang subspesialis dan prof juga, karakter macem2 tanya aja ke dr umumnya beneran banyak banget. Kita gakterlalu bersinggungan sih, cuma via telepon mau konsul dan mau maju kasus. Awal awal mau konsul intinya harus banyak tanya gimana tatacara etika konsul disana dan dokter mana yang mau/gakmau dikonsulin isip. Yang sering nongkrong di ruang dokter IGD tapi paling cuma SpJP dr. A dan SpPD dr. D. Nah mereka jadi gampang bgt disamper dan ditanyain. Jadi kalo mau maju kasus nemuin bikin janji sama mereka lumayan gampang. Mana yang dari UI jujur gaktau karena ya itu jarangbgt bersinggungan.
d)VK : ada
e)OK : ada, bisa masuk OK tapi hubungin personal
f)Ketersediaan obat : ada banyak banget variasi juga banyak obat paten juga banyak tapi ngasihnya menyesuaikan pembiayaan jaminan
g)Ambulans : ada tapi ga fully equipped biasanya suka pake jasa ambulans luar / AGD 118
h)Tenaga kesehatan : cukup tapi kadang suka kurang karena pasiennya rame kyk pasar malem.
i)Fasilitas rujukan : oh banyak tentunya karena di ibukota tapi available apa engga aja si bednya, bisa telfon SPGDT DKI atau telfon langsung SPGDT RSnya tergantung kebutuhan ruangannya apa. Pertimbangin juga macetnya Jakarta ya cyin.

.

2. PKM

a)Dokter pendamping : kecamatan: dr. L, baik banget!!! kelurahan: hm no comment, estrogen parah angot-angotan pagi manis siang asem sore buzuk. Makan ati pokoknya minimalin aja kontak sm dia (bisa kok, serius, ngumpet-ngumpet aja gakusah papasan).
b)Poli : udah dijelasin di atas
c)VK : kecamatan yes
d)OK : no
e)Ketersediaan obat : kecamatan terbatas fornas, kelurahan terbatas tergantung kiriman dari kecamatan lebih terbatas jenisnya
f)Ambulans :kecamatan yes
g)Tenaga kesehatan :kecamatan yes, kelurahan harusnya sih yes tapi ya udah dijelasin deh suasana kerja disana separah itu jadi segala keteteran
h)Fasilitas rujukan :sama kayak RS

.

Finansial

1.Insentif diluar BHD : janganlah berharap
2.Jumlah : –
3.Periode pembayaran : –
4.Peluang pendapatan tambahan lain: jadi penonton dahsyat lalalala yeyeyeye

.

Fasilitas Penunjang

1.Rumah dinas : tidak
2.Alternatif selain rumah dinas : rumah kita sendiri segala nikmat dan anugerah yang kuasa
3.Kendaraan dinas : –
4.Fasilitas lain yang diberikan  : –

.

Akses

1.dari Jakarta ke kota/kab. wahana: semua mudah di ibukota
2.dari wahana ke bandara terdekat: semua mudah di ibukota
3.dari tempat tinggal ke RS : semua mudah di ibukota
4.dari tempat tinggal ke PKM : semua mudah di ibukota

.

Keseharian

1.Biaya hidup per bulan : ya standar ibukota
2.Provider sinyal adekuat : semua mudah di ibukota
3.Listrik : semua mudah di ibukota
4.Air  : semua mudah di ibukota
5.Keamanan : terutama di RS sih, hati-hati sekitaran RS lumayan beberapa kali ada pasien dating korban begal. Kalo pas pulang malem abis jaga sore atau mau jaga malem kan jam 9an tuh, lebih diperatiin aja naik kendaraannya
6.Tempat ibadah : semua mudah di ibukota
7.Makanan : semua mudah di ibukota
8.Hiburan : semua mudah di ibukota

Cuti

1.Kesempatan cuti selama internsip : ada, 4 hari utk acara keluarga, sakit, menikah
2.Kesempatan cuti melebihi peraturan :bisa, masalah prolong/engga didiskusikan pembimbing2 di akhir
3.Prosedur izin : langsung ke pembimbing wahana bersangkutan

.

Info lain

Di RS bisa banget penelitian mandiri tinggal ikutin prosedur dari RS aja gimana konsulennya pada excited aja si

.

Kesimpulan

Direkomendasikan untuk : ILMU BANGET COY GA KALAH SM ISIP DAERAH SUMPA / libur-cuti ngarepdotkom / traveling sekitar wahana (ya bisa aja si semua mudah di ibukota / finansial (buat penghematan biaya hidup kalo tinggal sama ortu) / tindakan (banyak kasus banget mo jait2 sampe puas bole, tindakan macem2 intub infus ngt segala bebas, dan boleh masuk OK) / suasana kerja (sangat representatif kalo mau kerja seterus2nya di jakarta)

.

Share ke Sejawat Lain 

Share on whatsapp
Share on telegram
Share on twitter
error: Content is Protected !!