390 total views

Review wahana RSUD dr. R. Soetrasno Rembang

Periode : November 2021-2022
Jl. Pahlawan No.16, Kabongan Kidul, Kec. Rembang, Kabupaten Rembang, Jawa Tengah 
.

Wahana :

1.RSUD dr. R. Soetrasno Rembang
2.PKM Rembang II

.

Lingkungan

Suasana :

 Lebih sering panas, namun kadang hujan, dan bisa saja hujan deras (tergantung cuaca dan musim)
 Jam 21 malam mulai sepi, tapi masih ada angkringan yang buka dan banyak warga nongkrong
 Tidak ada mall, kalau belanja lengkap biasanya Indomaret/alfamaret
 Jaringan 4G
 Penduduk mayoritas berbahasa jawa, sulit bahasa Indonesia (jika kesulitan bisa minta tolong DU atau perawat untuk meartikan)
 Ada beberapa tempat wisata seperti pantai, bukit, kota tua di Lasem yang bisa buat foto-foto atau jalan desa yang cocok untuk bersepeda jika ada yang hobby bersepeda (ada club sepeda di RS)
 Ada tempat ngamen juga walaupun tidak banyak

Tempat Tinggal :

 Cari dan bayar sendiri di sekitar RS banyak dan cukup layak (banyak DU yang ngekost juga karena bukan orang asli Rembang) kisaran 500-1jtan mulai non AC dan AC
 Tidak ada rumah dinas dan kendaraan dinas

Makan :

 Tiap shift dapet makan dari Gizi, bulan puasa dapet buka dan sahur.
 Kalok bulan puasa banyak orang jualan makanan,dan ramai seperti bazaar, bervariatif
 Kalau jaga malam laper sebrang RS ada warung kopi dan indomie, biasanya kalok IGD aman makan disitu bareng perawat dan DU
 Tempat makan cukup variatif, dari yg makanan sederhana-modern
 ada beberapa cafe juga yg terkenal, yang menjual makanan kota dan tempatnya enak buat nongkrong
 Ada makanan khas rembang yang enak juga seperti lontong tuyuhan, nasi tahu, garang asem, merico, sate srepeh, sirup kawis,dll (khasnya kebanyakan pedas seperti makanan jawa timur)

Transportasi :

 Ada grab
 Antar kota bisa pake bis
 Tidak ada jalur kereta
 Direkomendasikan bawa kendaraan sendiri minimal motor, atau mobil jika punya

.

Stase RS

 Dari RS dapet insentif 1jt/orang (selama lagi stase RS aja, ketika stase PKM gak ada). Ini udah lumayan banget, wahana lain blm tentu ngasih.
 Maju kasus 4, 3 ke pendamping, 1 presentasi ke DPJP
 Sering ada tentiran dari DPJP seperti pelatihan resusitasi dari Sp.A, pelatihan USG dari Sp.OG, diskusi dengan Sp.PD dan Sp.S, kadang juga ada mini seminar yang bisa diikuti secara gratis (ilmunya banyak banget)

1. IGD

 Senin sampai minggu, hanya ada jadwal off, setiap hari harus ada ishipnya
 Jadwal jaga boleh bikin sendiri, jadi liburnya diatur sendiri dengan teman kelompok lain
 Tidak bisa cuti (harus ada teman stase yang menggantikan)
 Jadwal IGD :
1.Pagi 07.00 – 14.00 (semenjak covid tidak ada apel pagi)
2.Sore 14.00 – 21.00
3.Malam 21.00 – 07.00
 Setiap jaga didampingi 2 DU
 Seminggu awal orientasi masih dipandu, lama2 bisa jalan mandiri, namun tetap konfirmasi DU setiap mau ngapa2in, pasti dipandu, dan boleh bertanya jika bingung atau kasusnya sulit. Namun tetap diharapkan iship sebisa mungkin bisa anamnesis, px fisik, px penunjang, diagnosis, konsul, dan terapi sendiri.
 Kadang ditinggal DU karena ada kesibukan lain (gantiin poli, bantuin intubasi di ICU, dll), tapi sangat jarang, dan biasanya kalau kalian sudah terbiasa dengan kerjaan dan suasana IGD.
 Pasien tergantung amal ibadah,paling dikit bisa <10 dalam satu shift, tapi sekalinya rame bisa 40-60 pasien. Pasien adalah dewa, harus hati-hati dalam edukasi dan berbicara dengan mereka. Jika bingung boleh minta pendampingan DU, terutama pada hal2 sensitif.
 Ada residen interna, obsgyn, saraf, radiologi, bedah, THT, mata (lebih sering konsul dengan mereka)
 Perawat asik, skillnya jago-jago, jumlah cukup (jarang sekali kita melakukan tindakan, biasanya fokus decision maker dan nulis RM seperti DU) jadi perawat bisa melakukan sendiri, kita tinggal minta tolong. Tapi kalok pasien sangat ramai mohon bersabar dan mengerti kalau mereka sangat sibuk. Biasanya akan otomatis mengutamakan pasien yg gawat.
 Dokter umum asik, skill, pengalaman, dan teorinya pinter-pinter. Banyak banget yg bisa ditanyakan dan bisa diambil dari mereka (terbukti banyak DU sini yang ketrima PPDS) karena sudah terbiasa menerima pasien banyak dan kasusnya yg beragam
 Dokter spesialis juga baik, dan mau diajak diskusi atau tentiran, banyak ilmu yang bisa diambil dari beliau-beliau.
 Iship juga mengcover PONEK, tapi yang konsul ke residen obsgyn atau Sp.OG dan tindakan bidannya, kita nulis RM, periksa TTV dan anamnesis, jika lahir di ponek kita yang terima bayinya dan lapor Sp.A, jika SC CITO kita yang lapor Sp.An, tapi kalok kalian mau PPN juga boleh tinggal minta bidannya.
 Kasus sangat variatif, cocok sekali buat kalian yang emang mau cari ilmu dan pengalaman mumpung masih dibawah supervisi, ditambah DU yang pinter-pinter untuk ditanya dan diminta tentiran.

2. Bangsal

 Bisa ngerujuk kalok pasien intubasi (bisa ke semarang, jogja, solo)
 Ada HP bangsal (menjawab konsul, terima bayi saat SC atau di VK, melengkapi berkas, code blue, intubasi, visum jenazah, dll)
 Jika kasus kegawatan biasanya didampingi, kalau hanya konsul dan melengkapi berkas yang remeh temeh bisa kerjain sendiri
 Setiap jaga didampingin satu DU bangsal

Iship pagi :

 Followup dan ikut visite pasien (bisa interna bisa anak, tergantung keadaan lapangan dan jumlah ishipnya, yang menentukan nanti dokter pendamping)
 pegang HP bangsal
 Koordinasi dengan DU yang jaga pagi juga buat bagi tugas

Iship sore :

 Followup pasien pre-anes yang akan Operasi
 Pegang HP bangsal
 Koordinasi dengan DU yang jaga sore buat bagi tugas

Iship malam :

 Pegang HP bangsal
 Koordinasi dengan DU yang jaga malam buat bagi tugas

.

PKM

 Jarak dari RS ke PKM kurang lebih 1.5 KM
 PKM masih di daerah kota, tidak pelosok
 Makanan disekitar PKM ada, atau mending sekalian makan di kota ketika pulang dinas
 Pasien : Anak 30-40, ANC 20-30, Dewasa 30-100 (poli umum)
 Tugas jaga poli iship tergantung kepala puskesmas
 Jadwal masuk jam 08.00-12.00
 Iship dibagi-bagi tergantung permintaan kapus
 Harus bisa bekerja mandiri
 Jadwal di luar PKM banyak, lebih diutamakan jadwal di luar PKM
 Jadwal atur sendiri, libur menurut jaga yang kita buat, yang penting kegiatan tercover
 Tugas luar tidak ada uang jalan, tidak ada kendaraan dinas (pakai kendaraan sendiri)
 Tidak ada insentif.
 Tugas : membuat mini project, laporan kasus, promkes

Kesimpulan

1.Wahana ini direkomendasikan untuk kalian yang masih mau mencari ilmu, pengalaman, dan skill selama iship, mumpung masih dibawah supervisi. Dijamin bakal lebih siap dengan dunia kerja setelah iship di sini.
2.Wahana ini tidak direkomendasikan untuk kalian yang emang masih mau santai-santai atau liburan selama iship.

Share ke Sejawat Lain 

Share on whatsapp
Share on telegram
Share on twitter
error: Content is Protected !!