954 total views

Wahana Samarinda, kalimantan timur

Periode: November 2018-2019

RSUD I A Moeis

PKM Karang Asam

Kuota: 18 orang

.

1.Fasilitas RS:
 Rumah dinas ada 1, periode ini dipakai untuk cewek. Satu rumah ada 3 kamar, 2 kamar mandi, dapur.
 Tidak ada TV
 AC di 1 kamar
 Ada kulkas
 Lemari
 Dispenser
 Kamar mandi diluar kamar 1, dalam kamar 1
 Kompor
 mesin cuci ada tp rusak
 Kipas dan peralatan dapur lain seperti gas dll beli sendiri.
 Air dan listrik gratis dari RS
 Tingkat keamanan, sejauh ini masih aman. Banyak tukang depan rumah, kalo kita lewat suka digangguin, jadi hati2 aja
 Rumah dinas bisa kemasukan tikus, kalau hujan banjir dan rawan longsor krn tempatnya diatas bukit, depannya hutan yg sudah dipangkas habis
 Sinyal bagus di rumah dinas, di RS yang bagus telkomsel, yg lain agak2 hilang sinyal
2.Fasilitas PKM: (-)
 Jarak PKM ke RS lumayan jauh, sekitar 20-30 menit lebih.
 Transportasi angkot gak ada, gojek/grab ada tp kalau kepagian atau kemalaman susah carinya.
 Daerah jalanan sekitar RS ke PKM rawan begal, begal langganan sudah tertangkap sih, semoga gak ada komplotannya
 Insentif, insenda, jaspel dan uang2 diluar BHD gak ada. Uang murni dari BHD saja.
 Periode ini sudah mengajukan proposal untuk insenda tp belum ada titik terang, ya doakan aja untuk selanjutnya

.

Jadwal UGD

 Jadwal terbagi 3 shift.
1.Pagi (07.30-14.30),
2.Siang (14.30-21.30)
3.Malam (21.30-07.30)
 Jadwal UGD sangat flexibel. Kita sendiri yang buat jadwalnya. Kalo pandai ngatur jadwal UGD bisa dapat libur banyak. Boleh izin2 yg penting tetap ada yg jaga, kalau izin jgn lupa bilang ke pendamping.
 Jaga UGD 1 definitif dan 1 iship
 Dokter definitifnya beragam. Ada yang sering terlambat dan suka ngilang. Tapi ditelpon aja kalau hectic nanti mereka bakal datang kok.
 Perawatnya sejauh ini gak ada masalah dgn isip

.

Jadwal Ruangan

 Dari 3 kelompok jaga ruangan, terjadi 3 perubahan sistem jaga. Jadi ada kesenjangan diantara isip, tapi kami tetap solid
 Kelompok 1:
a)isi 5 org, masuk pagi-sore, mengikuti DPJP.
b)Datang sebelum DPJP, visit pasien sendiri nanti pas DPJP datang temanin visit lg, terus ikutin DPJP sampai ikut poli dan sampai disuruh pulang.
c)DPJP baik2, mereka selalu suruh pulang siang, kecuali ada pasien jelek diruangan, dititip kita observasi sampai jam jaga selesai.
d)Kalau disuruh pulang cepat biasa kita stay di OK jadi kalau perawat ruangan telpon bisa langsung datang.
e)Tindakan di OK banyak, dari yg kecil-besar, semua boleh ikut. Ilmu tumpah2 karena tiap hari dampingin DPJP jd bebas diskusi apa aja.
 Kelompok 2:
a)isi 6 org. Awalnya sistem jaga seperti kelompok 1, tp tiba2 diubah jadi sistem shift.
b)Terbagi 3 shift seperti UGD. 1 org jaga 1 shift, jaga semua ruangan, ada ruangan bangsal, kelas, VIP, dan VK.
c)Disediakan kamar jaga di VIP tp kamarnya gak tentu yg mana yg kosong tempatin aja.
d)Kelompok ini sudah tidak mengikuti DPJP, jd kurang mendapatkan ilmu. Dari segi ilmu ini merugikan isip.
 Kelompok 3:
a)isi 4 org. Kelompok ini karena cuma 4 org mereka diberi keringanan jadi jaganya shift malam aja.
b)Pagi kalau minat mengikuti DPJP siapapun boleh diikutin.
 Saran: tanyakan sistem jaga yg akan dijalani seperti apa, jgn sampai berubah2 ditengah seperti kami karena nanti ilmu dan pengalaman yg didapat berbeda.

.

Jadwal PKM

 PKM jam 07.30-14.30
 Jadwal jaga perharinya ada poli KIA, Poli umum, poli lansia, poli TB, Promkes
 Ada UGD pas disebelah poli umum, jd klo ada pasien UGD biasa yg periksa yg jaga poli umum
 Perawat dan dokter definitif baik2
 Kerja santai
 Izin gampang asal alasan jelas, dan dipertanggung jawabkan (mengganti diluar jadwal isip)

.

Pendamping:

1.Untuk pendamping di RS ada 2 orang, UGD dan ruangan. Pendamping PKM 1 org.
2.perizinan mudah, tp tetap ganti jaga

.

Kelebihan:

1.Bisa menambah skill karena tindakan dibebasin
2.Ilmu tumpah2, pasien beragam mulai yg gampang sampai sulit
3.Untuk perizinan tidak pernah dipersulit asal izin jauh2 hari dan jelas. Dan tetap ada yg isi shift jaga.

.

Kekurangan:

1.Definitif tertentu kalo jaga suka ninggalin, suka telat, tp dicari aja via telpon atau wa kalau mmg butuh bantuan, pasti akan datang kok.
2.Sistem jaga berubah jadi terjadi kesenjangan ilmu
3.Kalo jaga UGD, iship gak ada kamar yg memang pasti hanya untuk isip. Jadi cari tempat istirahat sendiri dimana. Ada 1 kamar yg biasa dipakai isip barengan sm perawat.
4.PKM – RS jarak lumayan jauh
5.MR tiap hari rabu, yang bikin MR isip, yg presentasi isip, dokter definitif jarang datang, jadi kalau ada pasiennya dokter definitif yang ditanya, gak ada yg tau pasiennya, gak ada yg jawab sehingga diskusi kadang tdk berjalan. Kalau tau pasiennya biarpun tidak pegang, diceritakan aja biar bisa didiskusikan dengan DPJP.

.

Kesimpulannya:

1.Direkomendasikan untuk orang2 yang tidak mencari duit, tp mencari ilmu dan pengalaman.
2.Tidak direkomendasikan untuk orang2 yg cari duit dan mau bersantai.

Share ke Sejawat Lain 

Share on whatsapp
Share on telegram
Share on twitter
error: Content is Protected !!