607 total views

ISHIP BULA OKTOBER 2019 – OKTOBER 2020

Daerah Bula, Kabupaten Seram Bagian Timur, Maluku

– RSUD BULA, di pusat Bula

– Puskesmas Bula, lokasi skitar 10 menit dari RSUD Bula menggunakan kendaraan.

.

Akses wahana (dijelaskan detail biar ga kaget )

1. Udara :

 bandara Pattimura Ambon pesawat Trigana kecil yg pake baling2 (30 menit)   bandara Kufar mobil (2 jam) Bula.
 Bagasi Trigana hny 10kg.
 Dibandara kufar ga ada signal samsek
 SAAT PANDEMI INI, PESAWAT TIDAK BEROPERASI.

2. Darat :

 mobil sewa dari Ambon – Bula, Lebih direkomendasikan buat yg bawa byk brg.
 Prjlnan sekitar 8 jam – 12 jam tergantung lewat daerah mana.
 Sepanjang jln tdk selalu ada signal.
 Jalan beraspal tp tdk semuanya mulus.

3. Laut:

kapal cepat dari pelabuhan Tulehu (2 jam) menuju Masohi, disana naik mobil sewa ke Bula (8 jam)

 jalur manapun tetap ada lewat darat. Jadi dimohon bersiap diri jika mabuk perjalanan 🤮🤮
 Biaya bolak balik Bula – Ambon bisa 700 rb – 1.2 jt tergantung jalur apa.
 Jdi biasanya kita jarang balik kalau tidak perlu sekali.

.

Stase RS

 Jaga IGD dan VISIT saja selama 8 bln.
 Shift IGD
a)Pagi 08.00 – 14.00
b)Siang 14.00 – 21.00
c)Malam 21.00 – 08.00
 ps biasanya 5 – 7 org per shift. Kadang 0 ps.
 Setelah pandemi rata2 max ps 5 org per shift.
 di IGD pakai APD level 2. Awal2, iship ga dapat jatah APD. Diprotes dulu ke bagian yg bersangkutan baru dikasi. Masker dijatah pershift.
 kerja di IGD awal2 dibantu, setelah 1 bulan biasanya kita yg pegang pasiennya dari anam sampai konsul ke DPJP, tp terapinya tetap konfirmasi ke DU jaga sebelum diberikan.
 rata2 kalau ada ps dtg, iship maju duluan.
 Kadang iship pegang pasien lebih byk dari DU per shift. kalau apes, iship semua yg pgang.

.

⚕️DPJP

 yg tetap : bedah umum, bedah ortho, bedah mulut (direktur), interna, radiologi, spkk, drg
 WKDS/ PGDS :
 interna (jd skrg ada 2 dokter), obgyn dan anak.
 Interna dan obgyn habis masa kerjanya pas oktober 2020,
 kalau yg anak selesainya pas januari 2021
 ⚕️Dokter umum ada 8 org. Rata2 semuanya baik2. Yah komunikasinya kadang up and down, sering krn miskom, krn kita jaga berdua sama DU.
 dokter pendamping
a)RS ada 2, dr R dan dr. E. Baik2 dan care. Yah kadang kyk temen bisa diajak gibah, kadang kyk ortu yg bisa nasehatin atau menegur kalau kita bandel.
b)Kalau ada apa2 dan mau curhat, telp beliau2 ini 24 jam siap sedia.
c)Urusan libur gampang diatur asal jelas alasannya dan mau kemana .
d)Tp selama pandemi ini, kalaupun kita libur, berasa isolasi di mes saja krn ga bisa kmna2.

.

Jadwal jaganya bisa dibuat sendiri. Silahkan diatur sedemikian rupa agar bisa cover visit juga.

visit wajib :

1.Interna :
 DPJP dtg paling cpt jam 8 pagi. Tp bisa diatas jam itu.
 Bantu follow up dulu, isi SOAP di status lalu nanti temani visit juga.
2.Bedah :
 biasanya tunggu beliau di IGD.
 Kalau beliau dtg, beliau panggil dr iship di IGD.
 Ikut visit lalu tulis SOAP.
 Jangan follow up duluan kalau beliau tidak menyuruh.
3.Anak (PGDS yg berakhir januari 2021):
 temani beliau visit, bantu tuliskan status anak.
 Kalau perina kita ga boleh tulis.
 Dokternya baik, silahkan bertanya, ajak ngobrol, ajak makan juga boleh.
4.ortho biasanya divisitkan DU, kecuali dari spesialisnya yg mnta iship.
5.krn hampir semua ruangan divisit oleh iship, jadwal kerja kita lebih byk. Jdi ada yg datang visit pagi misalnya, trus ntar malam shift malam. Dilakukan biar bisa libur post jaganya byk.
6.Catatan : di RS banyak kucing, mohon hati2 yg takut atau alergi kucing.

.

Stase Puskesmas

 setelah pandemi, jmlah ps mnurun. Katanya rata2 bisa 70 pasien tp skrg hanya skitar 20an saja sehari.
 masuk pkm jam 8 pagi pulang jam 2 siang kecuali jumat plg jam 11 dan sabtu plg jam 1 siang.
 dokter umum ada 3, kapusnya dokter gigi.
 jadwalnya kita bagi 3
1.Poli, ada 3 poli.
2.UGD utk melakukan semua tindakan dan KIA
3.Dots TB dan imunisasi
 Kegiatan luar skrg sudah terbatas. Saat ini yg sering dilakukan adalah tracking orang yg kontak dgn pasien terkonfirmasi COVID-19, ini boleh ikut boleh juga menolak.
 Posyandu katanya ada, tp kadang menunggu izin kepala desa setempat. Jd skrg byk anak2 yg imunisasi di pkm.
 pendamping di pkm ada 1, dr I. Orgnya santai tapi tegas.
 Dari awal udah ditekankan kalau iship di pkm ga boleh libur. Tp kita blm tau kedepannya gmna.
 overall, kegiatan di PKM jadi lebih santai saat pandemi ini.

.

Pendapatan :

1.RS :
 dapat BHD 3.6 jt per bulan + insentif 1.5 jt per bln.
 Awalnya 2.2 jt, dikarenakan keluarnya SBM buat dokship oleh dinkes setempat, jd turun 🤬🤬.
 ga dapat BPJS/jaspel walau pasien IGD kita 100% yg pegang dari awal sampai akhir atau walau visit pasien kita yg lakuin semua.
2.Pkm : pure BHD 3.6 jt
3.Insenda : GAAAAA JEEEELAAASSS
4.NB :
 Dinkesnya kita kejar2 tapi sering dilempar kesana kemari.
 Awal bertemu kadis, sudah langsung dijanjikan akan dirapel yg 3 bln awal ke jan 2020 tp saat kita menghadap malah disangkal beliau pernah berkata sperti itu.
 Trnyata 2 angkatan sebelumnya juga ngejar2 dinkes trus. Hasilnya malah diputuskan 3 bln awal, okt – des 2019 ditiadakan. Katanya dananya tdk dianggarkan thn lalu.
 Pernah juga staffnya ngomong kalau ga tau ada iship di sini.
 Oh iya selain itu, insenda juga mulai turun sejak 2020, dari 1.9 jadi 1.5 🤬🤬🤬 (sampai review ditulis blm dpt insenda 1×pun)

.

FASILITAS

1.Dapat 2 mes. Yg 1 mes dekat pkm, yg 1 dekat rs.
2.mes RS :
 jarak 300m dari RS kalau jln hutan belakang, kalau muter jalan yg aspal bisa skitar 500m. Kalau malam, jalan ke RS gelap.
 kamar ada 3, luas kamar variatif, kamar mandi 1
 kompor minyak 1, panci wajan dll buat masak ada. Lemari loker besi ada 2 buat taro baju. 1 kipas angin, ga ada AC. Ga ada kulkas, gaada wifi.
 springbed ada 2, kasur spons ada 3. Tp semuanya peninggalan iship jadi udah tenggelem tengahnya. Kalau tdr, belakang tak bisa lurus. (udah blg dinkes, katanya mau dibeliin tp trnyata ga 🤬)
 listrik dibayar dinkes, air bersumber dari sumur belakang dinkes. Sering mati kalau pipa jalur lain dibuka. Oh iya, air disini berminyak n berkapur yah. Jadi yg kulit berjerawat atau sensitif silahkan bersiap.
 mes ini lokasinya di belakang gedung dinkes persis, tapi kiri kanan belakangnya hutan semua , alias tanah kosong yg tumbuh ilalang dan pohon2. Depannya kita itu mes kesehatan sama jalan menuju RS.
 krn lokasinya yg di tengah2 “hutan”, jadi banyak serangga. Kodok dan belalang 🦗 selalu jadi tamu di teras. Ulat cincin sering masuk rumah. Nyamuk🦟 byk kalau musim. Kalau malam hati2 ketemu ular. Untungnya blm pernah sih.
 kalau malam gelap banget kiri kanan belakang mes, karena kita sendiri di tengah2 hutan mini.
 lokasinya aman, krn kita di lingkungan mes kesehatan. Di depan kita, ada mes kedua dr pendamping RS.
 Catatan :
a)pertama kali masuk, mes ga dibersihkan jadi kita tinggal di penginapan 2 minggu menunggu dibersihkan.
b)Tp krn ga dibersihkan juga, kita yg inisiatif byarin ibu2 OB buat bantu bersihin mes.
c)Kita juga ngecat sendiri dinding dalam mes yg jamuran dan pasangin jaring2 di ventilasi. (Kita cewek smua padahal )
3.mes pkm :
4.lokasi di samping pkm Bula, tapi kita ga tempatin.
5.Dulu di tempatin oleh iship cwok sbelumnya. Krn lama ga dipake, kemungkinan udah kotor sekali di dlm. Semangat buat cwok2nya ntar
6.Motor dinas :
 GA JELASSSS..
 Awal masuk dijanjikan diberikan 1 motor dinas, tp sampai review ditulis, kami tdk pernah diberikan motor dinas. 2 angkatan sebelum kami diberikan 1 motor dinas.
 Skrg pakai 1 motor pinjeman dari staff dinkes. Yg selanjutnya ga tau dikasi ga.

.

🤩 Hiburan sebelum pandemi :

1.1 restoran bagus, Tetap buka selama pandemi dan bisa pesan antar. Ada ruang karaoke n live musik. Tp slama pandemi tdk berfungsi lagi.
2.ada cafe pinggir jalan yg outdoor n enak2 menunya. Tp tutup selama pandemi ini
3.pantai terdekat ada pantai gumumae dan pantai rolex, lumayan buat sekedar menghirup udara pantai dan foto2. Tp pantai gumumae skrg agak ketat masuknya krn rusun karantina pasien Covid-19 ada di dekat jalan masuk mnuju pantai
4.pulau2 cantik ada, seperti Ora, Geser dll. Cuma perjalnan ksana jauh jd kita blm pernah smpat ksana, ditambah pandemi begini kita tdk bisa kemana2.
5.Catatan: Ada DPJP yg ga suka kalau iship ngumpul n bakal ditegur. Jadi yah TIDAK ADA HIBURAN SELAMA PANDEMI. Makan diluar rame2 pun ga berani, apalagi update status lagi ngumpul2.

.

Keadaan kota :

1.ini kota kecil yah, jdi jangan byk ekspetasi. dijuluki kota minyak krn ada tambang minyak disni. Air jadi berminyak dan berkapur semua. Kadang airnya kuning.
2.PANAS , kadang kalau malam dingin sekali.
3.makanan variatif tp kadang bosan juga. Bisa beli lewat FB krn masyarakat sini aktif di FB n bisa pesan antar.
4.harga makanan di warung mkn paling murah 15 rbuan.
5.ada tmpat makan seafood enak dkat pantai harga murah meriah dibanding di kota.
6.ga ada mall, tp kalau supermarket byk. Tp supermarketnya ga gede2 amat. Jd ga lengkap macam di kota Ambon.
7.lampu sering mati. Ada musimnya, lampu mati setiap 3 hari skali. Lamanya bisa 5 jam atau lebih.
8.mayoritas agama muslim, jadi mesjid byk. Gereja kristen protestan ada 2, lokasi ibadahnya bergantian (saat pandemi tdk bisa ibadah). Kalau katolik blm ada gerejanya yg dkat2 daerah bula. Pura ada tp jauh skitar prjalanan 2 jam.

.

Transportasi:

1.angkot ada tapi jarang, hampir ga ada. jd ga rekomen pakai angkot
2.sebelum pandemi byk ojek, tp skrg sudah mulai susah kadang nyarinya.
3.motor kadang bisa pinjam di DU atau di kk perawat kalau mau pakai beli mkn bentar.
4.(+)ada klinik, bisa ngamen kalau DU ga bisa dan minta digantiin. Kliniknya ada USG juga, jd kalau bisa belajar USG dulu.

.

Kesimpulan

1.TIDAK DIREKOMENDASIKAN ,
2.bagi teman2 yg brpikir kritis dan hobi ngegass, krn dinkesnya disini tdk pro dengan dokter apalagi iship.
3.Kalau manut2 wae yo monggo, ga demen protes yah silahkan, yg hobinya makan ati ayook….

(Review ini sudah disetujui oleh semua dokship gelombang ini).

Share ke Sejawat Lain 

Share on whatsapp
Share on telegram
Share on twitter
error: Content is Protected !!