532 total views

Review wahana RSUD Lawang

Jl. Kartini No.5, Lawang, Kec. Lawang, Kabupaten Malang, Jawa Timur

INTERNSHIP SEPTEMBER 2020 – JUNI 2021 (PANDEMI COVID)

.

Wahana

1.RSUD Lawang
2.PUSKESMAS Tumpang
3.PUSKESMAS Wajak

.

Keterangan:

1.Fasilitas RS: tidak ada rumah dinas & kendaraan dinas
2.Fasilitas PUSKESMAS: tidak ada rumah dinas & kendaraan dinas
3.Insentif dari RS: sekitar 1jt 300rb (insentif covid)
4.Insentif PUSKESMAS: –
5.Akses wahana:
 lokasi RSUD Lawang termasuk mudah dijangkau,
 ada gojek/ grab, dekat Kebun Raya Purwodadi (10 menit dari RS),
 Dekat Kebun Teh Wonosari (17 menit dari RS).
 Jarak RSUD Lawang – PUSKESMAS Tumpang – PUSKESMAS Wajak berjauhan, kurang lebih 1 jam perjalanan sehingga pindah-pindah kos.
 PUSKESMAS Wajak tidak ada gojek/ grab, PUSKESMAS Tumpang masih ada gojek.

.

Jadwal

Stase RSUD Lawang

IGD

Selama pandemi internship hanya jaga di IGD selama 3 bulan. Tidak ada jaga poli dan tidak ada jaga ruangan. Sesekali ke ruangan saat perawat ruangan butuh dokter umum untuk periksa pasien ruangan/ ada pasien gawat. (Seringnya kalau ada pasien gawat di ruangan, dokter IGDnya yg ke ruangan, iship stay di IGD).
Jadwal jaga IGD yang bikin iship sendiri, lalu disetorkan ke dokter pembimbing. Kalau mau liburnya diterusin misal 5 hari berturut-turut libur bisa, yang tidak diizinkan adalah jaga nerus misal jaga pagi-sore saat pandemi ini.
Pembimbing fisiologis, tapi baik hati, beliau selalu mengupayakan hak internship.

Fisiolnya: isi borang harus ada nomor RM, isinya lengkap sampai hasil lab dan hasil konsul ke spesialis, sama beliau benar-benar dibaca.

Kamar jaga kecil, jadi satu ruangan sama dokter IGDnya, karena kamar dokter IGD dijadikan tempat APD saat pandemi.
Tidak ada jatah makan/ snack/ minum. Selama pandemi sebenarnya tidak boleh makan/ minum di IGD. Jadi, dokter dan perawat IGD pun ga dapat jatah makan. (sebelum pandemi kurang tau sistemnya gimana)
Dokter IGD, perawat, bidan, admin, apoteker semuanya baik hatiii. Selama pandemi ini, karena pasien sedikit jadi kalau ada OB habis diperiksa oleh iship, dokter igdnya juga ikut periksa, malah ada dokter yang gercep ke pasien sampai ishipnya bingung mau bantu apa. Kalau sebelum pandemi karena pasiennya banyaaakk, iship dan dokter igd masing-masing pegang pasien dari awal sampai akhir.
Dokter pembimbing bilangnya iship ga usa ngurusin pasien covid, gapapa. Tapi, kemarin kami kadang ikut ke pasien yang curiga covid karena dokter IGDnya kadang masih ngurusin pasien lain.
APD lengkap, terjamin. Kalau mau pakai baju jaga dari RS dibolehin, baju jaganya kita dicuci di RS juga bisa asal kasih nama biar ga hilang.
Konsul ke dokter spesialis pakai HP IGD. Pasien Obgyn yg konsul dokter IGD, iship dilarang. Kalau ada tindakan misal pungsi acites biasanya iship dipanggil sama dokter Sp. PD, diajak tindakan bareng, diajarin.
Perawat dan bidan keseluruhan baik, yang nyebelin udah pada pindah.
Presentasi kasus dengan dokter pembimbing (satu kasus)

.

Ruangan (review sebelum pandemi, Nov 2018 – Nov 2019)

Isi semua poli (interna, bedah, jantung, obgyn, paru, saraf, anak, tht, ortho, mata)
Nanti kebagian masing-masing isi poli dan ngegantiin spesialis kalau ga masuk poli, ruangan
Kebagian jaga sore dan malam khusus konsul keluhan pasien dan konsulin ke dokter spesialis. Poli bedah visite pasien ruangan. Kalau rujuk iship ikut rujuk.
Iship benar-benar diberdayakan
Wajib ikut morning report setiap sabtu pagi

.

PUSKESMAS Tumpang

Puskesmas rasa RS, pasiennya banyak, unik-unik.
Tugas dibagi: IGD – poli ispa – poli lansia – dan sesekali ikut IKM

IGD dan poli semua kendali pasien dipegang oleh iship, jika bingung tentu saja boleh konsul ke dokter PUSKESMAS.

Jaga IGD shift pagi aja saat pandemi ini (08.00-14.00), datang langsung visite pasien ruangan. Pasien persalinan divisite dokter PUSKESMAS. Iship yang jaga IGD dapat jatah makan siang.

Poli ispa: anamnesis – resep dikerjakan iship, TTV dikerjakan perawat

Poli lansia: sama kayak poli ispa. Kadang yg poli lansia ikut jaga poli umum jika dokter PUSKESMAS ada yang sedang dinas luar/ ikut vaksinasi.

Pembimbing kalau masalah borang orangnya santuy, beliau langsung acc.
Pegawai PUSKESMAS Tumpang tipe orang yg suka diajak omong dan maunya disapa duluan, suka orang yang ramah, banyak omong.
Mini Pro-nya satu kelompok (3 orang) satu minipro. Dulu sebelum pandemi, satu orang satu mini pro.
Kegiatan UKM baru mulai saat bulan Maret 2021 kemarin, dan kami jarang ikut karena sering kekurangan dokter yang jaga atau UKMnya lagi libur lebaran.
APD disediain dari PUSKESMAS: scoret, face shield, tiap bulan dikasih masker bedah per iship (sekitar 25 masker/ bulan), dikasih vitamin.
Tanggal merah iship ada yg jaga di IGD, tapi bisa diganti libur di hari lain.
Dokter, perawat, bidan baik semua, pokoknya sksd aja ajak ngobrol.

.

PUSKESMAS Wajak

Pembimbing ikut PUSKESMAS Tumpang, jadi di PUSKESMAS Wajak adanya dokter pendamping, bukan pembimbing. Dokternya enakan. Kalau tanggal merah iship ikut libur dan ga perlu ganti jaga.
Jaga IGD – Poli umum – UKM

Jaga IGD shift pagi aja (08.00-14.00). Sama seperti di PUSKESMAS Tumpang, dokter iship boleh pegang pasien dari anamnesis sampai terapi. Ada visite ruangan juga, yg putaran akhir di PUSKESMAS Wajak katanya ditiadakan pasien MRS selama pandemi, untuk nantinya masih seperti ini atau tidak, kurang tau. Pasien IGD/ MRS jauh lebih sedikit daripada PUSKESMAS Tumpang.

Poli Umum: pasien lebih banyak daripada PUSKESMAS Tumpang, tapi jenis keluhan pasiennya tidak seberagam PUSKESMAS Tumpang. Pas yang dapat putaran PUSKESMAS Wajak awal di tahun 2020 ishipnya jaga di poli anak/ ibu juga, tapi yg dapat putaran PUSKESMAS Wajak 2021 ini cuma jaga poli umum aja.

UKM: UKM-nya PUSKESMAS Wajak terbaik, bener-bener jalan, macem2 pula, dan nakes yg megang program bener-bener ngerti dan antarnakes yg pegang program saling ngerti programnya satu sama lain.

APD tidak memadai. Dulu kami dikasih masker bedah 1 box untuk 3 orang yang digunakan selama 3 bulan. Scoret bisa pakai dari PUSKESMAS tapi sedikit dan sering masih basah, jadi bawa sendiri aja.
Setiap hari Jum’at pagi ikut senam dul ke kecamatan, setelah itu kembali bertugas di PUSKESMAS.
Sering diajak rapat di luar PUSKESMAS, ada aja dah pokoknya kegiatan di luar PUSKESMAS.
Dokter, perawat, bidan baik semua.

.

Kesimpulan:

Jarak RS – PUSKESMAS – PUSKESMAS berjauhan, susah untuk koordinasi antarkelompok kecil, harus pindah-pindah kos juga.

.

.

.

Share ke Sejawat Lain 

Share on whatsapp
Share on telegram
Share on twitter
error: Content is Protected !!