1,089 total views

Review RSUD Tangerang Selatan

Jl. Pajajaran No.101, Pamulang Bar., Kec. Pamulang, Kota Tangerang Selatan, Banten 15417

Internsip februari 2021 ( sedang berjalan)

.

Wahana

1.RSUD Tangerang Selatan
2.Puskesmas Kampung Sawah

.

Profil Kesehatan

1.Penyakit terbanyak:
 IPD : DM tipe 2, Hipertensi, KAD, Gastritis erosif, B20
 Neuro : Stroke, CKR, CKS
 Pulmo : TB Paru, CAP, PPOK
 Cardio : CHF, ACS
 Bedah : Ulkus DM, Appendisitis akut, Hernia, Tumor mammae
 Ortho : Fraktur
 Anak : BP, DADRS, DADB
2.Penyakit endemik: Tidak ada
3.Riwayat bencana / KLB: Selama internsip belum pernah ada KLB

.

Kegiatan

1. RS

 Durasi  : 8 bulan
 Jam kerja : Terbagi 3 shift ; 08.00 – 14.00, 14.00 – 20.00, 20.00 – 08.00
 Di RS terbagi 2 stase, 4 bulan di IGD dan 4 bulan di rawat inap. Tidak ada stase poli.
 IGD
a)Untuk di IGD, kegiatannya anamnesis dan PF pasien yang dateng. Ngisi lembar pengkajian awal, nentuin pemeriksaan penunjang, terapi, dll.
b)Semuanya bebas banget dilakuin, kalo ada yang ragu bisa konsultasi ke dokter jaganya. Atau kalo pasien terlihat gawat banget, biasanya akan didampingi sama dokter jaganya dalam hal penanganannya.
c)Kalau kondisi gawat darurat pasiennya udah tertangani, udah ada hasil labnya baru konsul ke dokter spesialis yang nantinya akan jadi DPJP. Konsul ke dokter spesialis juga boleh kita yang lakuin. Biasanya konsul via WA atau telpon.
d)Kalo udah selesai konsul, baru deh telfon ke ranap untuk nanya ada kamar kosong atau ngga. Kalo ga ada kamar kosong, ya pasiennya tetep di IGD sampe ada kamar di ranap yang kosong. Di IGD ada peraturan ga boleh nolak pasien, jadinya IGD RSUD super rame. Karena ramenya, bahkan pasien sampe ada yang di IGD duduk di kursi roda, atau di kursi tempat duduk dokter (jadi dokternya berdiri hiks). Sebenernya, kapasitas bed IGD 11 + 1 bed tindakan. Tapi jumlah pasien mungkin banget bisa sampe 20 lebih (rekornya bahkan bisa sampe 30 pasien). Suasana kerja di IGD lumayan menyenangkan walaupun pasiennya rame. Paling agak sebel aja kalo harus ngadepin keluarga pasien yang maunya ditanganin di tempat tidur, tapi kondisinya tempat tidur full. Atau yang ntar tau-tau bawa-bawa ormas LSM.
e)Dokter jaga di IGD baik-baik dan mau bantuin kita. Untuk pembagian kerja dengan dokter jaga, ya saling liat aja. Misalnya ada satu pasien dateng, trus udah kita yang pegang pasiennya, dateng pasien berikutnya, biasanya dokter jaganya yang akan pegang pasien berikutnya itu.
f)Untuk perawatnya, sebenernya suka rada mager untuk dimintain tolong sih. Misalnya kita minta tolong untuk EKG pasien, trus suka ntar-ntar gitu dikerjainnya. Kalo emang butuh cepet, mending dikerjain sendiri aja.
g)Tindakan-tindakan kayak hecting, pasang kateter, infus, NGT, boleh banget kita yang kerjain. Tapi karena IGD nya rame, jadi udah ga sempet lagi untuk ngelakuin tindakan-tindakan.
h)Yang seru di IGD, iship + dokter jaga boleh trombolitik pasien STEMI (sesuai instruksi SpJP). Mulai dari ngoplos alteplasenya, masukin obatnya, sampe ke pemantauan selama dimasukin obatnya (kita pernah ngelakuin lohh, trus pasiennya berhasil, jadi pasien preskas deh!!).
 Ranap
a)Di RSUD, ranap ada 3 lantai. Lantai 3 untuk ranap anak (kapasitas ± 15 bed) dan ranap bedah (kapasitas ±24 bed). Lantai 4 untuk ranap IPD dan paru (kapasitas 40 bed). Lantai 5 untuk ranap obsgyn (nifas).
b)Iship stand by nya di ranap IPD dan paru (24 jam) sama di ranap bedah (shift pagi dan sore aja, shift malem dipegang sama dokter jaga).
c)Untuk ranap anak dipegang sama dokter jaganya. Ranap nifas paling dokter jaga atau iship dipanggil kalo ada pasien perburukan aja atau buat dengerin bising usus pasien post SC.
d)Di ranap, kegiatannya anamnesis dan PF pasien yang baru masuk ke ranap trus ditulis di lembar pengkajian awal masuk ranap. Trus juga nulis SOAP operan antar iship (map yg dijelaskan di bawah), SOAP untuk semua pasien IPD, nemenin visit dokter spesialis, nulis resume pulang, penanganan kalo ada pasien perburukan, lapor ke DPJP kalo pasien ranap ada yang perburukan, lapor hasil lab atau hasil pemeriksaan lainnya ke DPJP (kalo diminta aja sih), dan ngisi lembar permintaan obat untuk pasien.
e)Untuk kegiatan nemenin visit dokter spesialis, kita udah jadi kayak PPDS yang ngelaporin kondisi pasien pas ronde sama konsulen gitu. Jadi bukan kayak koas yang ngikutin di belakang konsulen trus berharap diajarin haha.
f)Lapor ke dokter spesialis, misalnya ini Ny. X dengan diagnosa apa, keluhan saat ini apa, hasil PF atau lab yang abnormal apa, terapi yang udah dikasih apa aja. Intinya jadi harus tau banget kondisi pasien. Karena agak ribet kalo harus buka-buka status pasien satu-satu pas visit, iship punya map sendiri gitu yang isinya diagnosis, terapi, keluhan pasien, hasil PF, dan hasil lab. Jadi kayak sejenis ringkasan dari status gitu, ntar pas visit tinggal bawa map itu aja deh.
g)Overall, kalo dibandingin sama di IGD justru lebih lelah kerjaan di ranap karena kita menulis terus, mondar mandir ke pasien dan menemani visit; kalo di IGD lebih banyak assess pasien dan ruangan IGD tidak sebesar ranap. Jangan lupa sedia pulpen yang banyak karena kerjaan iship akan lebih banyak tulis menulis dan pulpen sering hilang (>.<“).
h)Di ranap, apabila ada masalah, sering dilimpahkan semuanya ke iship, misal ada masalah dengan pasien, treatment kurang, iship nya yg salah (padahal iship ga berhak treat, cuma bisa lapor dan memberikan rekomendasi ke dokter spesialis).

.

2. PKM

 Durasi : 4 bulan
 Jam kerja : Terbagi 3 shift ; 07.30 – 14.00, 14.00 – 20.00, 20.00 – 07.30
 Di PKM, kegiatannya pelayanan di poli atau IGD, turun ke lapangan (imunisasi, pusling, posbindu, cek golongan darah, dll), assess pasien baru, SOAP pasien di rawat inap, dan penyuluhan.
 Kegiatan cenderung lebih santai dibandingin pas di RSUD, tapi jadwal masuknya lebih banyak.
 Kurang enaknya karena PKM nya ada IGD dan rawat inap, jadi ada jaga malem. Untuk kegiatan di poli, anamnesis, PF, terapi pasien, ngasih surat rujukan, dan bikin surat keterangan sehat/sakit.
 Pelayanan di poli super bebas karena dokter tetapnya biasanya ga steif by di poli.
 Jumlah total pasien di poli umum, lansia, dan anak dalam sehari sekitar 60 – 100 pasien (tapi bs sampai 170 pasien dengan 3 dokter).
 Dokter tetapnya suka gabut, jadi kalo ada pasien IGD pasti kita yang disuruh periksa kecuali kita bingung baru deh dokter jaganya bantuin. Bahkan kadang suka ditinggal pas lagi jaga. Dokternya juga ilmunya kurang update dan kadang ngeyel, sampe bikin gemes hahaha. Tapi ya ikutin ajalah daripada dijutekin selama iship.
 Sama kayak di IGD RSUD Tangsel, di IGD PKM juga ga boleh nolak pasien. Tapi gemes, lumayan sering gitu pasien keluhannya batuk pilek dateng jam 12 malem (atau 3 pagi ><).
 Perawat dan bidan overall cukup kooperatif. Namun, terkadang, apabila ada masalah dengan pasien yang berhubungan dengan tenaga medis apapun, iship yang sering disalahkan, jadi hati-hati saja.

.

Fasilitas Kesehatan

1. RS

 Dokter pendamping  :
a)dr. Veimina : Dokter pendamping pas stase IGD. Cukup enak dan baik karena sangat membela dokter iship. Bisa diajak curhat juga kalo lagi ada masalah. Cukup solutif untuk memecahkan masalah. Lagi mau coba ngambil PPDS PA di FKUI.
b)dr. Rima : Dokter pendamping pas stase ranap. Dokter yang satu ini suka baik di depan iship dan dokter-dokter lainnya, tetapi dari belakang suka menusuk. Tidak solutif kalo ada masalah, malah cenderung ngomporin sehingga masalahnya jadi gede. Super gabut hampir ga pernah periksa pasien tapi seolah-olah ngerti pasien dan sering jadi salah.
 Poli : Poli IPD, Anak, Neuro, Cardio, Paru, TB MDR, Ortopedi, Gizi, Urologi, Mata, THT, Gigi,
 Rehabilitasi medik, Obsgyn,Kulit, Jiwa, Bedah umum, Bedah digestif, VCT, MCU.
 Spesialis : Spesialis yang lulusan S1 dan S2 di UI tidak ada. Adanya yang ngambil spesialis atau subspesialis di UI aja.
a)dr. Hadianti, SpPD-KPTI : Lulusan KPTI dari FKUI. Lumayan sering berhubungan dengan iship (terutama yang lagi stase di ranap). Suka marah-marah kalo visit dan kadang omongannya agak kasar. Pernah sampe ngelempar stetoskop juga ke iship. Intinya kalo sama dia jangan dibawa baper aja, dia marah-marah pas pagi ntar siangnya juga udah lupa. Harus banget tau pasien kalo nemenin dia visit dan tau teoriteori juga karena suka ditanyain teori pas visit. Dokter yang satu ini lebih senang dengan cowok.
b)dr. Monita, SpPD : Baik, kadang-kadang mau ngajarin iship. Kalo visit biasanya sore dan maunya cepet-cepet aja. Harus banget ditemenin pas visit, kalo ngga ntar dia ngambek.
c)dr. Silvia, SpPD : Baik. Sering minta iship nulis di status hasil visitnya dia. Baru aja selesai pelatihan HD, mungkin kalo di RSUD udah ada HD dia bakal ditempatin di HD. Kalo konsul via wa lama dibalesnya, bisa-bisa baru beberapa hari dibales.
d)dr. Habib, SpPD : Dokter IPD paling baik, paling mau ngajarin iship, paling ideal ke pasien. Edukasi ke pasien cukup bagus. Beliau dokter IPD paling muda di RSUD, baru lulus SpPD. Seneng kalo yang nemenin visit anak FKUI. Bisa banget untuk diajak diskusi.
e)dr. Khristi, SpS : Kalo ngomong ke pasien rada jutek dan kurang banget edukasinya ke pasien. Kalo visit sama dia harus tau pasiennya stroke hari ke berapa dan harus edukasi pasien untuk mobilisasi. Sebenernya dia baik kok.
f)dr. Ichsan, SpS : Baik tapi terkesan cuek sama iship. Paling cepet jawab kalo dikonsul. Suka genit sama perawat. Untuk terapi yang diberikan kadang tidak sesuai dengan indikasi, contoh pasien tidak ada tanda infeksi diberikan Ceftizoxime.
g)dr. Nenni, SpA : Baik, kurang banyak interaksi sama iship.
h)dr. Sari, SpA : Baik, kurang banyak interaksi sama iship.
i)dr. Dedi, SpP : Lulusan SpP dari UI. Baik. Paling care sama pasien. Kalo konsul harus via telpon dan kadang suka ditanyain teori juga. Suka ngajarin iship.
j)dr. Iin, SpP : Lulusan SpP dari UI. Baik tapi jarang ngajarin iship kecuali kita tanya-tanya.
k)dr. Fadhlina, SpP : Lulusan SpP dari UI. Suka baper kalo visit ga ditemenin. Kurang baik tata kramanya ke teman sejawat, profesionalisme kepada sejawat
l)buruk sekali (pernah sekali pas dia visit, dokship nya sedang menjelaskan kepada pasien stroke tentang kondisinya, tiba2 dia menyela dan mengatakan “misi misi misi” secara tidak sopan. Lama banget kalo nulis status. Terapinya suka ngaco.
m)dr. Hesti, SpB : Dokter bedah paling asik, ilmunya banyak tapi ga bakal ngajarin kalo kita ga nanya.
n)dr. Reza, SpB : Baik. Kalo selesai nemenin beliau visit pasti kita ditanya ada yang mau ditanyain ga ke dia seputar pasien yang divisit.
o)dr. Mursal, SpB : Suka ceramah dan ngomong ngalor ngidul kalo lagi visit. Bahkan visit bisa sampe 2 jam. Kadang suka nanya tentang teori trus kalo kita gatau, pasti ditanya lulusan darimana. Tapi kadang klo ditanya, triknya adalah ngalihin ke hal lain, seperti ngalihin ke anaknya yg baru masuk ke FKUI (angkatan 2017)
p)dr. Syahfreadi, SpB-KBD : Sebenernya baik dan sangat care sama pasien. Tapi suaranya menggelegar jadi terkesan kayak marah-marah. Suka banget ngajarin iship, tapi seneng ngasih PR juga kalo iship gatau. Sering ngajak ikut OK (tapi cuma observasi aja), tapi harus ikut klo diajak, klo ga dia akan baper. Seneng sama iship cewe. Hatihati jangan bikin kesalahan sama beliau soalnya beliau baper. Satu orang di kelompok bikin masalah sama dia, bisa semua orang di kelompok di blacklist.
q)dr. Imam, SpU : Kadang baik, kadang baper kayak cewe. Kalo pasiennya ada apa-apa harus banget dilaporin ke beliau. Bahkan pasien demam aja juga harus lapor jangan kasih PCT sendiri.
r)dr. Luluk, SpJP : So far ini dokter spesialis paling luv luv di RSUD. Paling mau ngajarin iship, ke pasien juga baik.
s)dr. Dian, SpGK : Lulusan SpGK dari UI. Baik, tapi ga begitu sering interaksi sama iship.
t)dr. Ahmed, SpOT & dr. Abi, SpOT : Jarang interaksi sama iship soalnya mereka jarang visit.
 SpOG, SpKK, SpTHT, SpM, SpAn, SpKFR jarang interaksi sama iship
 VK : ada, tetapi jarang dipanggil karena kita sudah sibuk di IGD
 OK : ada. Selama internsip belum pernah dapat kesempatan untuk asistensi. Mungkin kalau bisa deketin SpB nya bisa dapet asistensi.
 Ketersediaan obat : Obat cukup lengkap. Bahkan alteplase dan streptokinase untuk trombolitik aja ada loh!
 Ambulans : ada
 Tenaga kesehatan : cukup
 Fasilitas rujukan : Paling sering ngerujuk pasien ke RS Fatmawati untuk rujukan ke poli atau untuk pemeriksaan penunjang (CT Scan, MRI, BNO-IVP, MRCP, dll). Kalau untuk rujukan antar IGD, tergantung RS yang kosong aja. Beberapa kali rujuk ke RS Polri Kramat Jati, RSUD Koja. Transportasi ke RS rujukan pake ambulance RS. Yang sering menjadi masalah adalah pasien yang butuh HD cito, terkadang sulit mencari RS yang bisa. Jadinya, begitulah nasib…..
 Info tambahan : Di wilayah Tangsel ada kebijakan dari walikotanya (Ibu Airin) untuk semua pasien  yang punya KTP Tangsel bisa berobat gratis ke PKM atau RSUD Tangsel. Semuanya beneran ditanggung, bahkan kalo pasiennya operasi digestif yang harusnya di RS lain bisa bayar ratusan juta, pake KTP Tangsel gratiiiss. Tapi denger-denger sih mulai tahun depan kebijakan ini bakal dihapus, mungkin jumlah pasien akan berkurang.

.

2. PKM

 Dokter pendamping : dr. Ratu Wulandari : Dokter ini cukup perfeksionis dan disiplin, sebenarnya orangnya lumayan baik tetapi strict. Sering ngajak ketemuan dengan iship (berbeda dengan RS). Oleh karena sering ngajak ketemuan, jadinya agak sulit untuk dapat izin di puskes (tapi ternyata bisa juga dengan trik tukeran jaga). Kadang suka ngasih kerjaan yang di luar kerjaan iship. Contohnya disuruh ngisi resume lembar autopsi verbal.
 Poli : Poli umum, lansia, anak, TB, gigi, KIA & KB
 VK : ada
 OK : tidak
 Ketersediaan obat : hanya obat-obat standar puskesmas yang ada (bahkan minim sekali, PPI tidak ada, ceftriaxone atau cefixime tidak ada, obat pilek seperti pseudoefedrin juga tidak ada)
 Ambulans : ada. Tapi supirnya kadang ngga ada. Beberapa kali akhirnya iship yang nyetir mobil ambulansnya (SERU LOH!!! PAKAI NGUING-NGUING DAN KLAKSON SEPERTI MOBIL POLISI PAS DI JALAN TOL, pas klakson semuanya langsung membuka jalan, pengalaman menarik nih!).
 Tenaga kesehatan : cukup.
 Fasilitas rujukan : Tergantung pasien jaminannya apa. Kalau pasien KTP Tangsel, rujukan cuma bisa ke RSUD Tangsel. Jarak tempuh sekitar 20 menit pakai ambulance. Kalau pasien BPJS, bisa dirujuk ke RS IMC, Bhinneka Bhakti Husada, RSIA Cinta Kasih,dll. Rata- rata jarak tempuhnya ke RS rujukan tsb kurang dari 30 menit dengan ambulance.
 Info tambahan :
a)PKM nya dekat BANGET dengan Bintaro Exchange jadi bias jalan-jalan.
b)Di puskesmas gosip beredar seperti angin jadi hati-hati dan jaga tutur katanya.
c)Kerja di puskesmas cukup santai karena pasien yang tidak segawat di RS.
d)Di PKM ini kalian akan belajar tentang Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM) dan Upaya Kesehatan Perorangan (UKP).
e)Untuk UKM, kalian bisa ikut penjaringan (health screening) pada warga, imunisasi, penyuluhan, posbindu, dan sebagainya.

.

Finansial

1.Insentif diluar BHD  : Tidak ada
2.Jumlah  : –
3.Periode pembayaran : –
4.Peluang pendapatan tambahan lain: Masih bisa kalau mau ngajar atau magang yang waktunya fleksibel di RSCM karena ga masuk tiap hari dan tuker-tukeran jadwal jaga sangat memungkinkan (dari sini pendapatannya bisa lumayan membantu kehidupan iship).

.

Fasilitas Penunjang

1.Rumah dinas  : Tidak ada
2.Alternatif selain rumah dinas :
 Kost, sekitar 1,5-2 juta untuk yang berAC dan kamar mandi dalam. Ga jauh beda dengan biaya kos di Salemba.
 Kalau kalian tinggalnya 5 menit dari RS/PKM mungkin akan sangat recommended karena menghemat biaya transpor, makan dan tinggal.
3.Kendaraan dinas : Ada di PKM untuk kegiatan-kegiatan lapangan
4.Fasilitas lain yang diberikan : Di RSUD Tangsel kalo jaga pagi dapet snack. Jaga sore dan malem dapet makanan berat. Lumayan buat ngurangin uang makan hehe. Di PKM hanya dapat makan pas jaga sore

Akses

1.dari Jakarta ke kota/kab. wahana:
 kendaraan mobil jarak tempuh dari salemba sekitar 1 jam bila tidak macet (kalau macet bs 5 jam);
 kereta bisa turun di Jurangmangu yg jaraknya 5 menit jalan kaki dari PKM, di RS agak jauh dari stasiun.
2.dari wahana ke bandara terdekat: 1 jam ke bandara Soekarno Hatta
3.dari tempat tinggal ke RS : bila nge-kos dekat kok. Tergantung tinggalnya dimana.
4.dari tempat tinggal ke PKM  : bila nge-kos dekat kok. Tergantung tinggalnya dimana.

.

Keseharian

1.Biaya hidup per bulan : sebenernya ini tergantung juga sih hedon apa ngga. Kalo biasa aja, ya impas lah dengan BHD
2.Provider sinyal adekuat : Semua provider sinyalnya kuat.
3.Listrik : Stabil.
4.Air : Tidak ada masalah.
5.Keamanan : Aman.
6.Tempat ibadah : Mesjid, gereja, vihara sepertinya tidak masalah.
7.Makanan : sama seperti makanan di Jakarta, range harga sama saja
8.Hiburan : Banyaaaak. Puskesmas deket sama mall Bintaro Xchange.

.

Cuti –> PRINSIPNYA IGD/RANAP/PKM tidak ada yang kosong

1.Kesempatan cuti selama internsip : tidak, tetapi bisa tukeran jaga (tinggal diatur saja mau libur hingga 2 minggu juga bisa). Mau tukeran jaga biar bisa sambil mengerjakan pekerjaan lain (jalan-jalan, ngajar bimbel, dll bisa)
2.Kesempatan cuti melebihi peraturan : tukeran jaga saja. Yang penting ada yg jaga
3.Prosedur izin : kalau tukeran sebenarnya ga perlu izin, tetapi kadang
4.kami izin juga sih biar tidak dipermasalahkan

.

Info lain

Untuk penelitian agak sulit karena situasi RS yang kurang mendukung, prosedur agak ribet, antar spesialis suka sikut-sikutan. Tetapi kalau misalnya teman-teman mau ngajar, libur mungkin bisa. Apabila mau melakukan penelitian bisa dicoba.

.

Kesimpulan

1.Setiap wahana pasti ada nilai plus dan minusnya. Nilai plus di wahana ini, kasus cukup banyak dan menarik, sangat memungkinkan untuk liburan atau ngajar karena jadwal jaga fleksibel dan bisa diatur sendiri, dan lokasinya juga tidak terlalu jauh dari Jakarta.
2.Nilai minusnya, wahana ini suasana kerjanya tidak nyaman karena segala kesalahan pasti akan dilimpahkan ke iship. Ditambah 2 dari 3 pembimbing wahana juga agak menyebalkan.
3.Overall, kami cenderung tidak merekomendasikan wahana ini.

.

Share ke Sejawat Lain 

Share on whatsapp
Share on telegram
Share on twitter
error: Content is Protected !!