1,738 total views

Daerah : Kota bandung, jawa barat HEHE
Wahana RS: RS ADVENT BANDUNG
Wahana Puskesmas : Puskesmas M. RAMDHAN
Jumlah peserta :

KETERANGAN:

  1. Rumah dinas : Tidak mungkin ada. Hehehe. Bagi iship dari luar daerah disarankan cari kos2an dekat RS (range kos 500 yg murah-yang mahal 1.600.000) biasanya kosan sudah ada isinya minimal kasur.
  2. Di puskesmas juga tidak disediakan rumah tinggal, tp kosan ada didaerah situ.
  3. Jarak RS dan PKM lumayan, sekitar 1 jam, kalo macet. Kalo ga macet ya 40 menitan.
  4. Kendaraan dinas : di RS tidak ada,
  5. Insentif RS : dapat dari RS 500.000,- dibayarkan tiap bulan biasanya.kalo dari PKM ga ada.
  6. Jaspel PKM/RS : tidak ada tapi jika ada dinas luar atau iship mengikuti kegiatan shome visit :50-100rb

Akses jalan menuju wahana :

  1. RS :Sangat dekat dengan kota, dekat ciampelas. Tp jangan bermimpi untuk main ke ciwalk kl lagi jaga
  2. PKM : deket terminal leuwi panjang. Bisa jalan2 bisa nongki kl stase di PKM. Deket festival citilink.

Akses RSUP & PKM

  1. Kos-kosan tepat didepan RSUP, tinggal nyebrang jalan sampai.
  2. RSUP ke PKM sktr 1 jam.

Jadwal RSUP:

  • Awal sampai RS advent, akan ada pengenalan tentang RS advent bandung ditambah dengan segudang informasi sedikit penting ttg RS advent
  • Iship wajib ikut kredensial (dengan komite medik) yang dilakukan di minggu pertama RS. Dan harus ada SIP dulu untuk bs praktek di IGD, tp tetep masuk ya walaupun SIP ga ada.
  • Jam kerja di RS absen jam 7 pagi absen pulang jam 14.30, kalau masuk siang tetep fingerprint jam 14 sampe 21.30 (tapi jam kerja tetep dihitung 7 jam ya, semua GP dan perawat juga gitu krn 30mntnya dianggap jam istirahat).
  • Jadwal jaga dibuatkan oleh pembimbing, dihitung harus min 40jam/mg tp lebih seringnya dilebihin. Sdh pernah minta utk kita saja yg buat jadwal tp ga boleh krn jdwl harus di Acc oleh SDM dan direktur katanya.
  • Rata2 kerja 6 hr per minggu, kalau beruntung dapet 2 hari libur jd 5 hr per minggu. Ada yang kerja 7 hari berturut2 dan libur sehari. Ada yang kerja dari bulan sebelumnya dan nyambung terus.
  • Pindah dari IGD ke ruangan ga ada break weekend jd ngelanjut. Kadang sore jaga berdua, tp pagi dan malam pasti iship 1org.
  • Tiap yg jaga pagi wajib ikut worship (ibadah pagi) di ruangan dokter lounge, bersama GP dan konsulen, dilanjut dgn laporan jaga, yang membaca laporan iship jaga malam. Beres morning report kira2 jam 8.30 kadang sampe jam 9 tergantung pembicaraan hangat hari itu.
  • Jaga ruangan saat ini kerja hanya pagi. Visite pasien2 baru khusus BPJS krn kita membantu GP yg ngerjain case mix untuk kontrol perawatan pasien BPJS supaya tdk ada miss Dx dan length of stay nya ngga kelamaan yg bikin RS rugi. Tapi ttp bantu utk order resep obat layaknya GP, dan kalau kebetulan ada code blue juga bisa bantu GP yg jaga ruangan. Sedang diusahakan untuk ruangan hanya 5 hari kerja.
  • Preskas tetap bikin 5 kasus. Walaupun covid juga tetep harus bikin 5, tp presentasinya 1. Kalau yg tdk terhalang covid sblmnya dipresentasikan semuanya bersama dgn pendamping dan DPJP kasus tsb. Jd kita minta bimbingan dulu ke DPJP yg punya kasus sblm maju presentasi. Ga semua konsulen bisa ikut presentasi krn sibuk jd itu yg bikin agak repot kadang.
  • Setiap hari rabu sore jam 15 ada pertemuan dengan dokter wadir medis yg Sp.KFR utk kuliah ttg rehabmedis. Semua hrs ikut termasuk yg lg libur, kecuali yg abis lepas malem gpp ga ikut.
  • Untuk yg Kristen hr kamis ada Pendalaman Alkitab jam 3 sore.
  • Konsulen baik baik, banyak yg suka ngajar ata diskusi juga kalau ketemu lg visite bangsal atau ketemu di IGD
  • GP banyak yg ngasih kita pegang pasien penuh..kadang terlalu penuh.
  • Mayoritas sih mengandalkan iship banget, hampir ngga boleh ada jdwl iship kosong. Cuma bbrp yg make sure Tx kita sesuai yg dia mau. Kadang ada yg mastiin ada indikasi rawat banget baru boleh rawat..tp ada juga yg bebas aja. Jd beda2 sih hrs terbiasa sm style GP2nya.
  • Perawat IGD pinter2, jd jgn keliatan bloon krn mereka tau, hrs cekatan ngasih Tx awal klo ga ditagih terus supaya cepet beres. Banyak yg ngegas klo ngomong krn mayoritas bukan org sunda/jawa
  • Pembimbing agak susah diajak diskusi utk keringanan beban kerja krn kita harus min 40jam/mg dan saklek sama aturan ttg preskas itu
  • Kadang klo ada masalah soal pasien di IGD pas shift kita, iship suka ditelpon utk ditanya kronologisnya juga kaya ikut tgjwb juga
  • APD lengkap
  • Parkir gratis tp cuma boleh 1 plat

Puskesmas

  • Jam kerja PKM jam 7.30-14.30
  • Kerja dibagi BP, Lansia paling sering. Sesekali dapet MTBS dan KIA tp persentasenya akan lebih banyak BP & Lansia krn masih kekurangan dokter umum di puskesnya.
  • Pasien normal sblm covid 90-100 per hari.
  • Dokter umum cuma 1 yaitu kapuskesnya, jd lebih sering iship periksa semua sendiri
  • Gantian juga yg dpt jadwal posyandu atau tugas luar lain. Di posyandu kita bisa penyuluhan atau ngga, terserah kita punya materi ngga.
  • Jaman blm ada covid wajib presentasi penyuluhan total 10 topik bisa di ruang tunggu pkm atau di luar (di posyandu, dll). 10 topik itu harus bikin ppt, brosur dan laporan kegiatannya masing2 utk simpenan meteri penyuluhan puskes.
  • Kita juga bantuin upload materi promkes di IGnya puskes seminggu 3x biasanya.
  • Akhir stase masing2 org ada 1 tugas bikin materi lembar balik (kaya bahan penyuluhan juga) dgn topik yg beda lagi dari yg 10 itu dikumpulin utk bahan promkes puskes juga
  • Pembimbing baik banget, suka nanya apa ada kesulitan tertentu dan kalo mau ngasih masukan apa juga terbuka.
  • Pembimbingnya kapuskes jadi cukup sibuk sering kita dikasih kepercayaan penuh kerja sendiri di puskes krn beliau banyak kerjaan lain..tp kalau lagi ada waktu beliau tetap kerja di BP.
  • Perawat dan bidan2nya baik2 juga, santai lah.
  • Minipro sblm covid topiknya kaya analisis kinerja tahunan puskes. Pas covid ga ada minipro

*Kesimpulan*

  1. Wahana di rekomedasikan untuk sejawat yang rajin dan ga masalah kalau rada ribet.
  2. Tidak di rekomendasikan bagi sejawat yang mau hidup tenang.
  3. Jadwal yang padat dan tidak bisa libur dengan tenang.
  4. Dokter pembimbing sangat itungan dengan jam kerja. Jam kerja tidak boleh kurang, kalo bisa lebih.
  5. Kalau nyari wahana pengen tempat di tengah kota karena memang strategis dgn mall2 bandung

Share ke Sejawat Lain 

Share on whatsapp
Share on telegram
Share on twitter
error: Content is Protected !!