1,907 total views

Review wahana iship perdana:
RS Nasional Diponegoro (RSND)
PKM Srondol
Periode: Sep 2018-Sep 2019
Kota Semarang, Jawa Tengah

Kuota 12 iship, dibagi 3 kelompok kecil @ 4 org

1. RS Nasional Diponegoro

  • RS pendidikannya FK Undip.
  • RS tipe C yg super bagus, fasilitas lengkap & banyak dokter subspesialis.
  • Di sini selain koas juga ada residen jaga.

IGD

  • Jadwal jaga dibuat iship & diketahui pembimbing, bebas atur sendiri asal sesuai ketentuan KIDI min. 40 jam/minggu.
  • Boleh atur sehari dibagi berapa shift & pergantian shift jam berapa, contoh: kelompok TS dibagi 3 shift weekdays (7-14, 14-21, 21-7) dan 2 shift weekend/hari besar (7-19, 19-7).
  • Tukar jaga fleksibel antar iship.
  • Ada kamar iship di sebelah IGD, yg jaga malam bebas mau tidur di sana atau tidur di IGD bareng perawat.
  • Setiap shift jaga 1 iship + 1 dokter umum (DU).
  • Mayoritas DU stay di IGD, ada 1-2 yg motil & suka ngilang tapi masih di RS karena ada kerjaan lain, jadi masih bisa dimengerti lah yaa haha.
  • Kadang iship bisa jaga malam sendiri tanpa DU kalau jumlah DU mitra lg kurang.
  • Tanggung jawab iship setara dg DU. Minggu2 awal bakal dibimbing untuk belajar alur IGD, tulis-tulis, konsul DPJP, edukasi pasien dll.
  • Makin lama makin bebas pegang pasien, bahkan sering pas IGD rame, iship-DU bisa langsung split pegang pasien sendiri2 haha.
  • DU kebanyakan masih muda & gaul, baik2 & pinter. Bisa diajak diskusi, mau tindakan (hecting, intubasi dll) juga boleh banget minta.
  • Iship boleh (bahkan dianjurkan utk belajar) konsul ke DPJP. Kalau ada residen jaga, kita konsul ke residen dulu baru setelah itu residen yang konsul DPJP.
  • Perawatnya super baik, asyik dan kocak hehe, bisa diajak diskusi & kerjasama, skillnya juga sangat terampil & ga segan-segan ngajarin kalau kita minta.
  • Jumlah kasus tergolong sedikit, pola fluktuasi ngikut masuk-liburnya mhs Undip: kampus libur pasien sepi, libur selesai pasien rame lagi.
  • Pas lagi sedikit bisa 0-2 pasien per shift, paling rame biasa 20an per shift, jarang sampai 30an. Tergantung kewangian masing2 juga sih.
  • Jenis kasus belum seberagam RSUD tapi karena ini RS pendidikan jadi tata laksananya masih by the book, secara keilmuan bagus utk kita yg masih belajar.
  • Tindakan infus, kateter, hecting dll banyak bahkan lebih2 utk isi logbook.
  • Iship jaga pagi weekdays dpt nasi box, jaga pagi weekend/hari besar & jaga siang-malam ga dapat.
  • Ada snack box yg mestinya buat dokter tapi sering ga tersentuh, kalau mau ambil boleh.
  • Perawat IGD sering masak indomie buat makan rame-rame.
  • Mau gojek makanan/minuman/snack juga bisa, banyak tempat makan di area kampus & sekitarnya.
  • Overall stase ini cukup capek karena 1 kelompok cuma 4 orang, tapi seru & suasananya sangat kekeluargaan 🙂

Bangsal

  • Saat ini ada 3 bangsal yang diisi pasien (ke depannya mungkin bisa berubah):
    1. Bangsal dewasa kls I-III: paling rame, bisa 20an lebih pasien kalau lagi rame
    2. Bangsal kls I-VIP: pasien sedikit, biasa 2-3, paling banyak 5-6
    3. Bangsal anak & obgyn: pasiennya ga tentu, bisa rame/kosong sama sekali
  • ICU ga rutin difolup kecuali ada panggilan/titipan dari DPJP.
  • Sama spt IGD, jadwal bebas disusun iship.
  • Di kelompok kami jadwalnya dibuat sedemikian rupa jadi iship bangsal cuma jaga pagi-siang, jaga malam dicover iship IGD.
  • Di bangsal tdk ada DU jaga, DU IGD merangkap on call bangsal.
  • Kalau ada kegawatdaruratan di bangsal, DU IGD biasa akan dipanggil untuk bantuin.
  • Kegiatan:
    1. folup pasien, mendampingi DPJP visit, nulis asesmen awal ranap + resume pulang, menangani keluhan & konsul ke DPJP bila perlu.
    2. Kalau ada tindakan misalnya pungsi pleura dll iship boleh ikut nonton atau boleh juga minta jadi asisten.
    3. Hampir semua bagian (kecuali interna & neuro) ada residen yang folup.
    4. Untuk bagian2 tsb, iship ga perlu folup lagi supaya tulisan di CM ga dobel2.
  • Residen bedah & obgyn setiap hari standby 24 jam (termasuk visite pasien juga),
  • iship biasanya ga terpapar kasus bedah/obgyn & jarang masuk OK juga (paling cuma kalau diminta tolong resus neonatus).
  • Konsulen & residen sebagian besar sangat baik & mau share ilmu.
  • Perawat bangsal kdg suka gupek sendiri kalo pasiennya rame tapi sebenernya mereka baik & asyik kok.
  • Stase ini banyak waktu luang, bisa buat nugas (karena nugas pas stase IGD itu capek banget). Tergantung kesadaran masing2 juga sih hehe.
  • Kadang suka diminta tolong jaga poli umum apabila DUnya berhalangan.
  • Jadwal poli: Senin-Jumat jam 09.00-12.00, jumlah pasien ga tentu, mayoritas cuma bikin surat sehat haha.

Lain-lain:

  1. Banyak banget kesempatan untuk nambah ilmu,
  2. iship boleh ikut seminar di RS (biasanya gratis hehehe), sering diajak ikut RTD juga.
  3. Ga ada insentif/jaspel, tapi kadang ada kegiatan P3K untuk acara kampus Undip dan dapat duit 🙂
  4. Absen pakai fingerprint jadi ga bisa nitip absen hehe.
  5. Tugas: logbook, 5 kasus (1 presentasi di depan DPJP & direktur RS di forum ilmiah formal, 4 sisanya diskusi santai dengan pembimbing)

2. PKM Srondol

  • PKM ini letaknya di pinggir jalan raya, 10-15 menit dr RS tergantung kemacetan.
  • Tidak ada IGD/ranap, tapi ada rawat bersalin (RB).
  • Iship bebas atur jadwal sendiri & disetujui pembimbing. Jadwal fleksibel, yg penting tiap hari 3 iship masuk pagi & 1 iship jaga RB sore.
  • Jam kerja:
    1. Senin-Kamis pk 7-14
    2. Jumat pk 7-11.30
    3. Sabtu pk 7-12.30
    4. Jaga sore di RB pk 14-21
    5. Setiap Senin jam 7 apel pagi, iship wajib ikut.
    6. Minggu & hari besar libur.
  • Iship lebih fokus UKM dibanding UKP.
  • UKP:
    1. 1 iship jaga poli MTBS, kadang 1 atau 2 iship diminta tolong jaga BP umum kalau DU berhalangan. 
    2. Poli KB-imunisasi dipegang bidan, tapi kalo mau ikut tindakan di sana (misal suntik KB, IUD, implant, IVA dll) boleh aja.
  • UKM:
    1. hampir setiap hari ada kegiatan, yg ikut bisa 1-2 iship tergantung sikon. 
    2. Sering diminta penyuluhan juga, bisa penyuluhan rutin di ruang tunggu atau di acara2 besar.
    3. Ga ada ruang iship, jadi iship pagi biasa standby di poli MTBS,
  • jaga sore nongkrong di ruang nifas atau di RB bareng bidan.
  • Jumlah pasien:
  • Poli:
    1. BP umum bisa 60an pasien per hari, 
    2. MTBS paling banyak belasan.
  • Jaga:
    1. super duper santai, partus blm tentu ada tiap hari, ada pun paling sehari 1-2 pasien. 
    2. Bisa ikut partusin bareng bidan, kalau pede mau partusin sendiri juga boleh. 
    3. Kadang suka ada yg minta suntik KB juga.
  • Iship ga dapat makanan dr PKM, tp sekitar PKM banyak yg jual makan kok.
  • Perawat, bidan, dan staf lainnya rata2 baik & menghormati kita.
  • Kadang farmasi & lab suka agak nyebelin, ngeganti obat/penunjang yg kita order tanpa konfirmasi ke kita, tapi ga selalu sih.
  • Bisa dpt penghasilan tambahan kalau ikut acara P3K.
  • Mulai Maret 2019 dijanjiin dapet jaspel tapi entah berapa & turun kapan 🤣
  • Absen TTD. Kadang suka dicek sama pembimbing.
  • Tugas: logbook, laporan UKM F1-F6 + minipro perorangan.
  • Di kelompok kami, minipronya berupa evaluasi dr program PKM yaitu PIS- PK, utk topik & wilayah kerja ditentukan pembimbing. 
  • Untuk periode selanjutnya ada kemungkinan bisa berubah.
  • Hasil minipro dipresentasikan di depan staf PKM dan kelurahan tempat minipro dilaksanakan.
  • Overall sangat santai dibanding RS, bisa pergi kulineran tiap hari gaes ;D

Kelebihan:

  1. Jadwal jaga sangat fleksibel, bisa banget ngatur jadwal libur sendiri.
  2. Proses perizinan di PKM sangat mudah, di RS sedikit lebih ketat tapi masih oke selama teman sekelompok bisa bantu coverin.
  3. Iship dipercaya dan dihormati sebagai dokter. Orang RS & PKM baik & ramah, suasananya juga sangat kekeluargaan.
  4. Wahana di kota besar, hiburan banyak & lengkap mulai wisata alam sampai mall + bioskop,
  5. makanan bejibun dari yg murah sampai mahal, kafe hits kekinian buat nongkrong banyak.
  6. Akses dari/ke kota lain banyak & mudah, bandara, stasiun kereta semua ada.
  7. RS pendidikan: bisa dapat banyak ilmu dari DPJP & residen,
  8. selain itu juga bisa sekalian cari koneksi, apalagi banyak dokter yg merangkap jd dosen di FK Undip.
  9. Biaya hidup di Semarang masih cenderung murah dibanding kota2 besar lainnya.
  10. Kos mau yg murah-mahal di sekitar Undip banyak.

Kekurangan:

  1.  Penghasilan tambahan sedikit, ga ada insentif, jaspel hanya dari PKM itupun ga menentu.
  2. Di RS maupun PKM tidak disediakan rumah dinas.
  3. Namanya oknum pasti ada, tapi di semua tempat manapun juga pasti bakal ada kan ya 🤣

Apa lagi ya…itu aja sih 🤣 kelebihannya jauh lebih banyak dibanding kekurangannya haha

Kesimpulan, wahana ini

  • SANGAT DIREKOMENDASIKAN untuk iship yang:
    1.  Ingin menimba ilmu tanpa hrs kerja keras bagai qhuda
    2.  Haus koneksi utk lanjut kerja/sekolah
    3.  Doyan liburan & kulineran
    4.  Pencari hiburan di kota besar
  • KURANG DIREKOMENDASIKAN untuk iship:
    1.  Pemburu penghasilan tambahan
    2.  Pencari adrenaline rush yg suka tantangan & tekanan kerja tinggi
    3. Secara umum, wahana ini SANGAT DIREKOMENDASIKAN. 

Share ke Sejawat Lain 

Share on whatsapp
Share on telegram
Share on twitter
error: Content is Protected !!