733 total views

Wahana Kutacane, Aceh Tenggara
Periode: November 2018-2019
RSU H. Sahudin Kutacane
PKM Ngkeran, Lawe Alas
Kuota: 18 orang

🏥 Fasilitas RS:

  • Rumah dinas ada 2, satu untuk cewek dan cowok, satu rumah ada 3 kamar, biasa diisi 3 orang perkamar. Springbed 6 kaki, ada 2 kamar yg singlebed
  • Ada fasilitas TV (tapi gak hidup lagi haha)
  • Non AC
  • Ada kulkas di Rumah dinas cewek.
  •  Lemari perkamar ada yang dua, ada yang tiga.
  • Dispenser ada tiap rumah. Kamar mandi dalam kamar.
  • Kipas dan peralatan dapur lain seperti kompor, gas dll beli sendiri.
  •  Air dan listrik gratis dari RS, tapi air sering mati, dan kadang mau sampe seminggu baru idup. Jadi harus nampung air hujan atau beli air. Kalau hujan airnya sering kotor karena sumbernya dari sungai.
  • Tingkat keamanan buruk, ada sih satpol PP. Tapi mereka sendiri suka gangguin anak iship. Gak nyaman dirumah sendirilah.
  • Sinyal Telkomsel Kencang, udah 4G jua, tapi disini sering tiba-tiba hilang sinyal, kalo sinyalnya udah hilang mau sampai 3 hari ini baru bagus, kalo mati lampu sinyal jua hilang gaes 😂 😂
  • Fasilitas PKM: (-)
    • Jarak PKM ke RS jauh, sekitar 30 menitan lebih. Transportasi labi – labi (angkot), itupun diatas jam 4 sore udah gak ada lagi. Becak ada, 45-50 ribu/kali jalan. Lebih baik naik kendaraan sendiri, karena jalanan kesana juga cukup sepi dan banyak terjadi tindak kejahatan.
    • Insentif dari RS: 500.000/orang perbulan. Tapi keluarnya setelah beribu-ribu purnama [itupun nerimanya dengan perasaan gak enak dulu]. Kesannya kek ngemis, karena menurut mereka iship gak pantas dapat jasa walaupun kerjanya lebih banyak soalnya udah dapat dari Menkes. Iship masuk RS akhir tahun jadi yg bulan 11 ama 12 hangus. Mulai dihitung bulan 1. Kabar-kabarnya untuk periode selanjutnya insentif akan ditiadakan
    • Insentif PKM: Rp 200.000/orang perbulan. Biasa keluarnya perdua bulan. Tapi untuk yang pengiriman terakhir dipuskes rawan kena potong inilah, itulah. Alhasil gak dapat jasmed

Jadwal UGD

  • Jadwal terbagi 3 shift. Pagi (08.00-14.00), Siang (14.00-20.00), Malam (20.00-08.00)
  • Jadwal UGD sangat flexibel. Kita sendiri yang buat jadwalnya. Kalo pandai ngatur jadwal UGD bisa dapat libur banyak.
  • Jaga dengan 1 dokter definitif dan 1 iship, Dokter definitifnya beragam, ada yang baik, ada juga yang patologis. Ada beberapa yang suka ngilang kalo jaga. Ada juga yang kalo jaga iship nya ngerjain 10, definitifnya cuma ngerjain 1. Beban kerja lebih banyak dilimpahkan ke iship. Dan kalo ada nyangkut di DPJP suka nyodorin iship. Iship rasa definitiflah, terutama saat jaga malam.
  • Perawatnya cekatan dan sangat menghargai dokter iship

🏥  Jadwal Poli

  • Mengisi semua poli, biasanya pake siklus. Dan tergantung berapa banyak iship yang masuk
  • Biasanya tiap siklus wajib ada yang Zall juga
  • Polinya ada Interna, Neuro, Paru, Anak, THT, Bedah, Mata, Jiwa. Sepertinya periode selanjutnya akan dibuat Poli Kardio juga. Karna udah ada PPDSnya
  • Zall: Bedah, interna, obgyn, ama anak
  • Poli obgyn dan zall obgyn gak boleh kosong
  • Kalo ada Spesialis atau PPDS yang gak masuk, Iship sering disuruh menggantikan poli tersebut tanpa ada yang memantau dan tanpa uang jasa.
  • Sejauh ini gak ada jaga malam Zall, jaga zall cuma sampe jam 14.00 aja. Tapi kayaknya tahun depan bakal diberlakukan, karena ada dokmum yang nanya-nanya kok iship gadak jaga zall malam.

🏢  Jadwal PKM
PKM 24 jam, tapi jaga UGD cuma sampe jam 16.00

  • Jadwal jaga perharinya ada KIA, UGD, Poli anak, Poli dewasa, PTM dan Penyuluhan
  • Selain UGD, yang lain pulang jam 12.30
  • Ada beberapa perawat yg kurang menghargai dokter. Bahkan pernah diteriakin “Heh, ada pasien ini”

Pembimbing:

  • Untuk pembingmbing di RS ada 2 orang, UGD ama Poli zall.
    Kalo yang Poli zall baik dan tegas, untuk masalah perizinan gampang. Solutif banget, tiap ada masalah terkait perishipan beliau akan buat rapat evaluasi dengan semua iship.
  • Untuk pembimbing UGD sebaliknya, baik tapi tidak solutif dan kurang tegas. Gampang digoyang ama dokmum lain langsung labil. Sulit dihubungi baik via apapun kecuali jumpa langsung.
  • Untuk pembimbing PKM, moody. Kadang baik, kadang suka gak jelas. Susah banget minta izin, termasuk kalo ada orangtua yang sakit beliau cuma kasih izin sehari. Tapi kalo beliau ada urusan, cepat banget ngeWA suruh backup poli nya beliau.

❄Kelebihan:

  1. Bisa menambah skill karena tindakan dibebasin
  2. Dapat mess, tapi dengar kabar mess akan dijadikan kamar VVIP untuk pasien. Tapi gatau kapan akan dilaksanakan
  3. Untuk perizinan kalo di poli (doang) gampang

Kekurangan:

 

  1. Definitif tertentu kalo jaga suka ninggalin, dari 6jam jaga paling nongol cuma 1jam.
  2. Suka umbar janji terutama masalah jasa. Kalo dari awal gak ada lebih baik bilang gak ada. Ini dari awal heboh bilang ada.
  3. Mungkin satu-satunya tempat yg gak dapat kartu anggota IDI
  4. Gak dapat kartu BPJS ketenagakerjaan juga
  5. Iship dianggap gak berguna dan jadi beban aja. Padahal apa-apa iship
  6. Kalo jaga UGD, iship gadak kamar ya. Jadi cari tempat istirahat sendiri dimana kek. Walau kadang ada yg berbaik hati berbagi kamar.
  7. Poli masih banyak yg gak punya spesialis. Beberapa poli cuma diisi ppds, kalo ppds gabisa datang. Iship yg handle.
  8. Pas masa akreditas, sempat diancam kalo iship gamau bantuin masukin berkas kedalam map. STSI tidak akan dikeluarkan.
  9. PKM jauh, jalannya juga sepi
  10. Pembimbing PKMnya toxic. Suka lain didepan, lain dibelakang.
  11. Sinyalnya sering hilang
  12. Biaya hidup mahal, makan kisaran 15-30ribu/kali makan. Lebih baik masak sendiri

Share ke Sejawat Lain 

Share on whatsapp
Share on telegram
Share on twitter
error: Content is Protected !!