1,212 total views

RSUD SIDIKALANG – PKM BATANG BERUH
Kab. Dairi Sumatera Utara
Periode Agustus Berangkat Awal Oktober

PKM Batang Beruh

  1. Internship dibagi 2 (poli dan tugas luar). Yang tugas di poli 2 orang. Di poli bersama 1 orang dokter umum, tugasnya anamnesis pasien sampai pengobatan kita yg tanggung jawab.
  2. Jam kerjanya dari jam 08.00- 14.00 dari senin sampai Jumat, Sabtu 08.00- 12.00
  3. Dokter umumnya lumayan rese, bisa ngatain kita jika salah, cuman kalo kita baik2 lancar juga.
  4. Perawat dan staff di pkm over all baik semua.
  5. Tidak ada jasmed di pkm, tidak ada uang tambahan.
  6. Untuk tugas luar Tugasnya dari mulai posyandu, lansia, pengobatan gratis, tim2 kesehatan dan tugas lainnya. Tugas luar ini kadang cuma butuh 2 orang . Kadang kita didayagunakn ke pkm lain yang jaraknya terpencil.
  7. Pendamping PKM, Baik, saking baiknya seolah olah acuh tak acuh, mau izin sama beliau gampang, tapi azas manfaat kepada iship tetap jalan
  8. Untuk libur di pkm asal sesama iship bisa kerja sama libur banyak.
  9. Minipro tergantung beliau, hanya 1 kali.

RSUD SIDIKALANG

IGD

  1. Kita jaga ada 3 shift (08.00-14.00; 14.00-20.00;20.00-08.00).
  2. Kita jaga bareng sama dokter defenitif (dpjp). Iship yg jaga 2 orang.
  3. Tiap jaga kita dibebaskan ngasih terapi dkk, tapi kalau butuh saran, dpjp welcome utk ditanya. Kita konsul sendiri ke supervisor, beberapa supervisor enak dikonsul, ada beberapa yg mau datang ke ugd, ada beberapa yg kita konsul jawaban konsulnya sepanjang kuliah1 sks.
  4. Jaga di ugd melelahkan, karena tiap shift iship harus ada. Ada beberapa dpjp yg bebasin kita sebebas2 nya hingga semua pasien kita yg pegang mereka tidur.
  5. Mau cari libur asal bisa kongkalikong ke kawan sendiri.
  6. Jadwal IGD bikin sendiri, libur bisa hitung2an.
  7. Keamanan di IGD kurang, pasien dan keluarga pasien suka semena2 ke dokter dan perawat. Sering ada keributan, biasanya kami memilih untuk kabur. Namun, dengan edukasi yang baik kepada pasien (sebelum ribut), maka keluarga pasien bisa ditenangkan (utk sementara).
  8. Makian hal yg lazim kita terima. Rumah sakit pun tak bisa apa-apa. Hanya berdiam diri tanpa ngelakuin apa2.
  9. Pasien nya sering rame. Bisa ampe 20 per kali shift. Dpjp di IGD ada beberapa yg bahkan gak turun lagi ke pasien.
  10. Lapkas 2 kali
  11. IGD sangat menantang, bisa jadi bahan pelajaran yang berharga (asalkan tahan).. Stase paling sulitlah stase ini..
  12. Perawat kondusif, enak diminta tindakan (vital sign, psg infus, kasih obat).. cuman kalo pasien rame sulit dihandle juga..

POLI Dan Ruangan

  1. Iship bekerja di poli dan di ruangan. Selesai visit pagi lanjut lagi poli selesai poli pn bisa dipanggil ke ruangan.. kerja bisa dr pagi hingga sore
  2. Tidak ada jaga. Tapi siap2 ditelepon perwat ruangan pasien baru. Ini perwatnya selalu minta diliatin sama dokter iship. Mau jam berapa punn
  3. Di poli kerjanya sama supervisor. Ada poli : Peny dalam, Obgyn, Bedah, Anak, Paru, THT. Supervisornya baik2, mau ngajarin. Di bedah ikut OK wajib, di Obgyn optianal mau ikut sc, di poli obgyn kita diajari usg dkk
  4. Kalau libur yg visit itu kita semua, supervisor liburrr
  5. Ada Bebrapa perawat di ruangan kurang menghargai kita. Kadang Underestimate sama kita, kadang terkesan nge responsi, nge tes2. Beberapa bahkan sampai kesannya nge dikte, kek gak dianggap gt lah kita. Malam2 suka nelpon lapor pasien baru dan nyuruh harus datang walaupun pasien stabil. Tapi ada yg baik kok

KELEBIHAN

  • Dapat Insentif full lancar, karena sudah sistem online, pake Bank Sumut. Insentif Rp. 1.000.000 per bulan potong pajak 15% jadinya 925.. Yg penting absen bulanan lancar (Absen biasanya di RS, bisa satu orang membackup absen semua)
  • Kalau niat mau belajar bisalah. Pasien beragam diagnosanya
  • Pembimbing overall baik semua kok
  • Cuaca dingin sejuk
  • Lumayan banyak tempat wisata alam yang bisa jalan2.

KEKURANGAN

  1. Tidak ada rumah dinas dan kenderaan dinas, disini yg ada cuma becak dan angkot, angkot jam 5 udah tak nampak lagi, becak jam 6 gak ada lagi
  2. Fasilitas di RS minim, ICU masih Terbatas fasilitasnya, Cek AGDA tidak ada
  3. Tidak ada hiburan, hiburan ke medan dengan jarak 4-5 jam.. kalo mau ngopi sih ada bbrp cafe yg lumayan cuman ga sebanding medan
  4. Masyarakatnya sebagian kurang hargai dokter (namun sebagian ada yang baik juga asalkan kita bisa jelasin ke mereka baik2)
  5. Pihak Bupati biasanya akan memanggil satu dokter internsip untuk menjadi tim P3K menemani pak Bupati ke Medan atau mengantar-jemput ke bandara (baik Medan atau Silangit), bisa tengah2 malam bahkan subuh dipanggil, namun ada lah duitnya.. 150-250rb sekali jalan.

SARAN

Saat ini sistem rumah sakit dan lingkungan masyarakatnya lumayan karena Bupati baru sudah mulai peduli dengan kondisi RS, dan kami harap sistem pelayanan kesehatan di sini semakin baik ke depannya, maka wahana ini DIREKOMENDASIKAN, banyak pengalaman berharga, meski banyak tekanan (ada enaknya juga lah)

Share ke Sejawat Lain 

Share on whatsapp
Share on telegram
Share on twitter
error: Content is Protected !!